cemburu ^^

dalam suatu hubungan wajar bila timbul rasa cemburu. Ada yang bilang kalo cemburu merupakan tanda cinta. berarti kalo dalam suatu hubungan itu gak pernah namanya cemburu berarti gak cinta? hmm..

Aku punya seorang cowok. Aku akui kalo aku bener2 sayank ma diaa. hubungan kami sih baru berjalan 3bulan. Tapi selama 3bulan  ini sering kali aku merasa cemburu. Rasa cemburu kuu semakin menjadi-jadi bila dia bercerita tentang semua mantan2nya. emang sih niat dia baik banget. gak ada maksud apa2 crita tntg mantan2nya ke akuu..mungkin biar kita memahami satu sama lain. jadinya dia bercerita seperti itu.. tapi bagi ku??😦 itu membuat kuu benar2 menguras hati. setiap dia bercerita tentang mantan2nya sesekali aku meneteskan air mata. aku merasa takut kalo kalo cowo kuu masii menyimpan rasa pada mantan2nya. pernah aku bertanya kepadanya apa dia masi sayank ke mantann2nya. lalu dia menjawab dan jawabannya itu gak sesuai yang aku harapkan😦 dia mengatakan kalo dia masii ada rasa sayank kepada mantannya mskipun itu hanya sedikit. tapi itu masii membekas dihatinya hingga sekarang😦 . dibilang hancur perasaan kuu sih gak, tapi akuu merasa sedikit kecewa ke dia. kenapa rasa itu masih membekas, padahal akuu tidak ada sama sekali rasa pada mantan2ku.😦

yang paling membuat kuu cemburu adalah saat dia sering menceritakan salah satu manntannya inisialnya ‘p’. aku merasa kalo mantannya yg bernama ‘p’ itu paling berkesan diantara mantann2nya yg lain. keliatan banget dari cara dia bercerita menceritakan mantannya itu. dimanaa aku bisa ngliat masi ada rasa yang tersimpan buat cewe itu. bahkan rasa untuk memilikinya😦

aku merasa, kalo cewe itulah yang sempurna dimata dia..cewe itu yang hanya bisa ngertiin dia..dan cewe itu yang terbaik buat dy😦 . tiap malam aku merenung, aku berpikir kalo kalo aku hanya menjadi pelariannya semata😦

tapi ternyata pikiran kuu itu salah..🙂

akuu sekarang tau dan yakin, kalo cowo ku bener2 sayank ma aku..

aku bisa rasakan ituu🙂

dari pandangan dia saat aku dan dia bersama, dari pengorbanan dy, dan dari hatinya

🙂

dan

kata-katanya yang membuat aku yakin adalah waktu dia bilang ke akuu kalo dia takut kehilangan aku🙂

sungguh bahagiaa hati kuu🙂  gak nyangka seorang dia yang cuek bisa bicara paada ku..

🙂

hmm..

so..

bagi kuu cemburu itu gak masalah tapi se’gganya kita jangan mnjadi orang yg terlalu pencemburu. karena itu bisa makan ati..

cemburu ituu gga ada yang larang  :)

cemburulah tapi janganlah berlebihan🙂

^^

CONTOH JURNAL INTERNASIONAL

International Journal of Education & the Arts
Editors
Tom Barone
Arizona State University, U.S.A
Liora Bresler
University of Illinois at Urbana—Champaign, U.S.A.
http://ijea.asu.edu ISBN 1529-8094
Volume 5 Number 4 October 14, 2004
What Can Education Learn from the
Arts about the Practice of Education?
Elliot W. Eisner
Stanford University
Citation: Eisner, E. W. (2004, October 14). What can education learn from the
arts about the practice of education? International Journal of Education & the Arts,
5(4). Retrieved [date] from http://ijea.asu.edu/v5n4/.
Abstract
My subject is what the practice of education can learn from the arts. I
describe the forms of thinking the arts evoke and their relevance for
re-framing conceptions of what education can accomplish.
I want to talk with you today about what education might learn from the arts about the
practice of education. In many ways the idea that education has something to learn from the
arts cuts across the grain of our traditional beliefs about how to improve educational
practice.
Our field, the field of education, has predicated its practices on a platform of scientifically
grounded knowledge, at least as an aspiration. The arts and artistry as sources of improved
educational practice are considered, at best, a fall back position, a court of last resort,
something you retreat to when there is no science to provide guidance. It is widely believed
that no field seeking professional respectability can depend on such an undependable source.
Despite prevailing doubts, I intend to examine what a conception of practice rooted in the
arts might contribute to the improvement of both the means and ends of education. What I
want to do is to foreshadow the grounds for a view of education that differs in fundamental
ways from the one that now prevails. To do this, I will be describing the forms of thinking
the arts evoke and their relevance for re-framing our conception of what education might try
to accomplish. To secure a perspective for the analysis, let’s first look at the historical
What can education learn from the arts? 2
context within which our current assumptions about reliable and effective practice have been
based.
As we know, when, in the fourth quarter of the 19th century, education was coming into its
own as a field of study, it received its initial guidance from psychology. It was the early
psychologists who were interested in making psychology a scientific enterprise, one that
emulated the work done in the so-called “hard sciences.” Their aim was to develop a physics
of psychology — what they called “psychophysics” — and, consistent with their mission,
made laboratories rather than studios the venues for their work (Boring, 1957). People like
Galton in England and Helmholtz and Fechner in Germany were among its leaders, and
even William James, Charles Spearman, and G. Stanley Hall made passage to Europe to learn
the secrets and methods of those seeking to create a science of mind. One example of the
faith placed in a science of psychology can be found in Edward L. Thorndike’s 1910 lead
article in the Journal of Educational Psychology. He writes:
A complete science of psychology would tell every fact about everyone’s
intellect and character and behavior, would tell the cause of every change in
human nature, would tell the result of every educational force—every act of
every person that changed any other or the person himself—would have. It
would aid us to use human beings for the world’s welfare with the same
surety of the result that we now have when we use falling bodies or chemical
elements. In proportion as we get such a science we shall become the masters
of our own souls as we now are masters of heat and light. Progress toward
such a science is being made.
(Thorndike, 1990)
Thorndike’s optimism was not shared by all. James and Dewey, for example, had
reservations regarding what science could provide to so artful an enterprise as teaching.
Never-the-less, by the end of the first quarter of the 20th century the die was cast. Except for
some independent schools, Thorndike won and Dewey lost.1 Metaphorically speaking,
schools were to become effective and efficient manufacturing plants. Indeed, the language of
manufacture was a part of the active vocabulary of Thorndike, Taylor, Cubberly and others
in the social efficiency movement. In their vision of education students were raw material to
be processed according to specifications prescribed by supervisors trained in Fredrick
Taylor’s time and motion study (Callahan, 1962).
I suspect that even teachers working during the first quarter of the 20th century could not be
coaxed into employing wholeheartedly the Taylorisms that were prescribed. Yet for many,
especially for those in school administration, the managed and hyper-rationalized educational
world that Fredrick Taylor envisioned became the methodological ideal needed to create
effective and efficient schools (Callahan, 1962).
The influence of psychology on education had another fall-out. In the process science and
art became estranged. Science was considered dependable, the artistic process was not.
Science was cognitive, the arts were emotional. Science was teachable, the arts required
talent. Science was testable, the arts were matters of preference. Science was useful and the
arts were ornamental. It was clear to many then as it is to many today which side of the coin
International Journal of Education & the Arts 3
mattered. As I said, one relied on art when there was no science to provide guidance. Art
was a fall-back position.
These beliefs and the vision of education they adumbrate are not altogether alien to the
contemporary scene. We live at time that puts a premium on the measurement of outcomes,
on the ability to predict them, and on the need to be absolutely clear about what we want to
accomplish. To aspire for less is to court professional irresponsibility. We like our data hard
and our methods stiff—we call it rigor.
From a social perspective it is understandable why tight controls, accountability in terms of
high stakes testing, and the pre-specification of intended outcomes—standards they are
called—should have such attractiveness. When the public is concerned about the educational
productivity of its schools the tendency, and it is a strong one, is to tighten up, to mandate,
to measure, and to manage. The teacher’s ability to exercise professional discretion is likely
to be constrained when the public has lost confidence in its schools.
It does not require a great leap of imagination or profound insight to recognize that the
values and visions that have driven education during the first quarter of the 20th century are
reappearing with a vengeance today. We look for “best methods” as if they were
independent of context; we do more testing than any nation on earth; we seek curriculum
uniformity so parents can compare their schools with other schools, as if test scores were
good proxies for the quality of education. We would like nothing more than to get teaching
down to a science even though the conception of science being employed has little to do
with what science is about. What we are now doing is creating an industrial culture in our
schools, one whose values are brittle and whose conception of what’s important narrow. We
flirt with payment by results, we pay practically no attention to the idea that engagement in
school can and should provide intrinsic satisfactions, and we exacerbate the importance of
extrinsic rewards by creating policies that encourage children to become point collectors.
Achievement has triumphed over inquiry. I think our children deserve more.
The technically rationalized industrial culture I speak of did not begin with psychology; it
began with the Enlightenment. The move by Galileo from attention to the qualitative to a
focus on the quantification of relationships was, as Dewey points out, not merely a
modification in method; it was a conceptual revolution (Toulmin, 1990). It represented a
fundamental shift in the way the world was viewed and represented. According to
philosopher and historian of science, Stephen Toulmin, the shift was from attention to the
timely to attention to the timeless, from an emphasis on the oral to an emphasis on the
written, from attention to the particular to the pursuit of the universal (Toulmin, 1990).
The calculation of relations and the search for order represented the highest expression of
our rationality. The ability to use what one learned about nature in order to harness it to our
will was another. Rationality during the Enlightenment was closer in spirit to the proportions
of the Parthanon than to the expressive contours of the Sistine ceiling. This search for order,
this desire for efficiency, this need to control and predict were then and are dominant values
today. They are values that pervaded the industrial revolution and they are values that reside
tacitly beneath current efforts at school reform. Current educational policy expressed in
President Bush’s 26 billion dollar educational reform agenda is an effort to create order, to
What can education learn from the arts? 4
tidy up a complex system, to harness nature, so to speak, so that our intentions can be
efficiently realized.
There is of course virtue in having intentions and the ability to realize them. What is
troublesome is the push towards uniformity, uniformity in aims, uniformity in content,
uniformity in assessment, uniformity in expectation. Of course for technocrats uniformity is
a blessing; it gets rid of complications—or so it is believed. Statistics can be a comfort; they
abstract the particular out of existence. For example, we comfort ourselves in the belief that
we are able to describe just what every fourth grader should know and be able to do by the
time they leave the fourth grade. To do this we reify an image of an average fourth grader.
Of course very few policy makers have ever visited Ms. Purtle’s fourth grade classroom
where they might encounter red headed Mickey Malone. Mickey is no statistic. As I said
particulars like Mickey Malone complicate life, but they also enrich it.
The point of my remarks thus far is to identify the roots of the increasingly technicized
cognitive culture in which we operate. This culture is so ubiquitous we hardly see it. And it is
so powerful that even when we do recognize it too few of us say anything. What President
Bush has said about our students also applies to us: When the bandwagon starts rolling we
too don’t want to be left behind.
As you can tell I am not thrilled with the array of values and assumptions that drive our
pursuit of improved schools. I am not sure we can tinker towards Utopia and get there. Nor
do I believe we can mount a revolution. What we can do is to generate other visions of
education, other values to guide its realization, other assumptions on which a more generous
conception of the practice of schooling can be built. That is, although I do not think
revolution is an option, ideas that inspire new visions, values, and especially new practices
are. It is one such vision, one that cuts across the grain, that I wish to explore with you
today.
The contours of this new vision were influenced by the ideas of Sir Herbert Read, an
English art historian, poet, and pacifist working during the middle of the last century (Read,
1944). He argued, and I concur, that the aim of education ought to be conceived of as the
preparation of artists. By the term artist neither he nor I mean necessarily painters and
dancers, poets and playwrights. We mean individuals who have developed the ideas, the
sensibilities, the skills, and the imagination to create work that is well proportioned, skillfully
executed, and imaginative, regardless of the domain in which an individual works. The
highest accolade we can confer upon someone is to say that he or she is an artist whether as
a carpenter or a surgeon, a cook or an engineer, a physicist or a teacher. The fine arts have
no monopoly on the artistic.
I further want to argue that the distinctive forms of thinking needed to create artistically
crafted work are relevant not only to what students do, they are relevant to virtually all
aspects of what we do, from the design of curricula, to the practice of teaching, to the
features of the environment in which students and teachers live.
What are these distinctive forms of thinking, these artistically rooted qualitative forms of
intelligence? Let me describe six of them for you and the way they might play out in school.
International Journal of Education & the Arts 5
Consider first the task of working on a painting, a poem, a musical score. That task requires,
perhaps above all else, the ability to compose qualitative relationships that satisfy some
purpose. That is, what a composer composes are relationships among a virtually infinite
number of possible sound patterns. A painter has a similar task. The medium and sensory
modality differ but the business of composing relationships remains. To succeed the artist
needs to see, that is, to experience, the qualitative relationships that emerge in his or her
work and to make judgments about them.
Making judgments about how qualities are to be organized does not depend upon fealty to
some formula; there is nothing in the artistic treatment of a composition like the making and
matching activity in learning to spell or learning to use algorithms to prove basic arithmetic
operations. In spelling and in arithmetic there are correct answers, answers whose
correctness can be proven. In the arts judgments are made in the absence of rule. Of course
there are styles of work that do serve as models for work in the various arts but what
constitutes the right qualitative relationships for any particular work is idiosyncratic to the
particular work. The temperature of a color might be a tad too warm, the edge of a shape
might be a bit too sharp, the percussion might need to be a little more dynamic. What the
arts teach is that attention to such matters matter. The arts teach students to act and to judge
in the absence of rule, to rely on feel, to pay attention to nuance, to act and appraise the
consequences of one’s choices and to revise and then to make other choices. Getting these
relationships right requires what Nelson Goodman calls “rightness of fit” (Goodman, 1978).
Artists and all who work with the composition of qualities try to achieve a “rightness of fit.”
Given the absence of a formula or an algorithm, how are judgments about rightness made? I
believe they depend upon somatic knowledge, the sense of closure that the good gestalt
engenders in embodied experience; the composition feels right. Work in the arts cultivates the
modes of thinking and feeling that I have described; one cannot succeed in the arts without
such cognitive abilities. Such forms of thought integrate feeling and thinking in ways that
make them inseparable. One knows one is right because one feels the relationships. One
modifies one’s work and feels the results. The sensibilities come into play and in the process
become refined. Another way of putting it is that as we learn in and through the arts we
become more qualitatively intelligent.
Learning to pay attention to the way in which form is configured is a mode of thought that
can be applied to all things made, theoretical or practical. How a story is composed in the
context of the language arts, how an historian composes her argument, how a scientific
theory is constructed, all of these forms of human creation profit from attention to the way
the elements that constitute them are configured. We need to help students learn to ask not
only what someone is saying, but how someone has constructed an argument, a musical score,
or a visual image. Curriculum activities can be designed that call attention to such matters,
activities that refine perception in each of the fields we teach. This will require activities that
slow down perception rather than speed it up.
Much of our perception, perhaps most of it, is highly focal. We tend to look for particular
things in our perceptual field. The virtue of such a mode of attention is that it enables us to
find what we are looking for. The potential vice of such perception is that it impedes our
awareness of relationships. The up and back movement of the visitor to the art gallery when
looking at a painting is an example of an effort to secure both focal awareness and attention
What can education learn from the arts? 6
to configuration. Teachers perform similar activities. One of the important tasks of teaching
is to be able to focus on the individual while attending to the larger classroom patterns of
which the individual is a part. To complicate matters these patterns change over time. The
good teacher, like the good short order cook, has to pay attention to several operations
simultaneously, and they do.
A second lesson that education can learn from the arts pertains to the formulation of aims.
In western models of rational decision-making the formulation of aims, goals, objectives, or
standards is a critical act; virtually all else that follows depends upon the belief that one must
have clearly defined ends: Once ends are conceptualized means are formulated, then
implemented, and then outcomes are evaluated. If there is a discrepancy between aspiration
and accomplishment, new means are formulated. The cycle continues until ends and
outcomes are isomorphic. Ends are held constant and always are believed to precede means.
But is this true? In the arts it certainly is not. In the arts ends may follow means. One may
act and the act may itself suggest ends, ends that did not precede the act, but follow it. In
this process ends shift; the work yields clues that one pursues. In a sense, one surrenders to
what the work in process suggests. This process of shifting aims while doing the work at
hand is what Dewey (1938) called “flexible purposing”. Flexible purposing is opportunistic;
it capitalizes on the emergent features appearing within a field of relationships. It is not
rigidly attached to predefined aims when the possibility of better ones emerge. The kind of
thinking that flexible purposing requires thrives best in an environment in which the rigid
adherence to a plan is not a necessity. As experienced teachers well know, the surest road to
hell in a classroom is to stick to the lesson plan no matter what.
The pursuit, or at least the exploitation of surprise in an age of accountability is paradoxical.
As I indicated earlier, we place a much greater emphasis on prediction and control than on
exploration and discovery. Our inclination to control and predict is, at a practical level,
understandable, but it also exacts a price; we tend to do the things we know how to predict
and control. Opening oneself to the uncertain is not a pervasive quality of our current
educational environment. I believe that it needs to be among the values we cherish.
Uncertainty needs to have its proper place in the kinds of schools we create.
How can the pursuit of surprise be promoted in a classroom? What kind of classroom
culture is needed? How can we help our students view their work as temporary experimental
accomplishments, tentative resting places subject to further change? How can we help them
work at the edge of incompetence? These are some the questions that this aim suggests we
ask.
A third lesson the arts can teach education is that form and content is most often
inextricable. How something is said is part and parcel of what is said. The message is in the
form-content relationship, a relationship that is most vivid in the arts. To recognize the
relationship of form and content in the arts is not to deny that for some operations in some
fields form and content can be separated. I think of beginning arithmetic, say the addition of
two numbers such as 4+ 4. The sum of the numerals 4+4 can be expressed in literally an
infinite number of ways: 8, eight, //// ////, VIII, 300,000- 299,992 and so forth. In all of
these examples the arithmetic conclusion, 8, is the same regardless of the form used to
represent it. But for most of what we do form-content relations do matter. How history is
International Journal of Education & the Arts 7
written matters, how one speaks to a child matters, what a classroom looks like matters, how
one tells a story matters. Getting it right means creating a form whose content is right for
some purpose. The architecture of a school can look and feel like a factory or like a home. If
we want children to feel like factory workers our schools should look and feel like factories.
Form and content matter and in such cases are inseparable.
Indeed, the discovery that form and content are inseparable is one of the lessons the arts
teach most profoundly. Change the cadence in a line of poetry and you change the poem’s
meaning. The creation of expressive and satisfying relationships is what artistically guided
work celebrates.
In the arts there is no substitutability among elements (because there are no separate
elements), in math there is. The absence of substitutability promotes attention to the
particular. Developing an awareness of the particular is especially important for those of us
who teach since the distinctive character of how we teach is a pervasive aspect of what we
teach. The current reform movement would do well to pay more attention to the messages
its policies send to students since those messages may undermine deeper educational values.
The values about which I speak include the promotion of self initiated learning, the pursuit
of alternative possibilities, and the anticipation of intrinsic satisfactions secured through the
use of the mind. Do we really believe that league tables published in the newspaper
displaying school performance is a good way to understand what schools teach or that the
relentless focus on raising test scores is a good way to insure quality education? The form we
use to display data shapes its meaning.
Closely related to the form-content relationship is a fourth lesson the arts can teach
education. It is this. Not everything knowable can be articulated in propositional form. The
limits of our cognition are not defined by the limits of our language. We have a long
philosophic tradition in the West that promotes the view that knowing anything requires
some formulation of what we know in words; we need to have warrants for our assertions.
But is it really the case that what we cannot assert we cannot know? Not according to
Michael Polanyi (1967) who speaks of tacit knowledge and says “We know more than we
can tell.” And Dewey tells us that while science states meaning, the arts express meaning.
Meaning is not limited to what is assertable. Dewey goes on to say that that the aesthetic
cannot be separated from the intellectual for the intellectual to be complete it must bear the
stamp of the aesthetic. Having a nose for telling questions and a feel for incisive answers are
not empty metaphors.
These ideas not only expand our conception of the ways in which we know, they expand our
conception of mind. They point to the cognitive frontiers that our teaching might explore.
How can we help students recognize the ways in which we express and recover meaning, not
only in the arts but in the sciences as well? How can we introduce them to the art of doing
science? After all, the practice of any practice, including science, can be an art.
It’s clear to virtually everyone that we appeal to expressive form to say what literal language
can never say. We build shrines to express our gratitude to the heroes of 9/11 because
somehow we find our words inadequate. We appeal to poetry when we bury and when we
marry. We situate our most profound religious practices within compositions we have
choreographed. What does our need for such practices say to us about the sources of our
What can education learn from the arts? 8
understanding and what do they mean for how we educate? At a time when we seem to want
to package performance into standardized measurable skill sets questions such as these seem
to me to be especially important. The more we feel the pressure to standardize, the more we
need to remind ourselves of what we should not try to standardize.
A fifth lesson we can learn from the arts about the practice of education pertains to the
relationship between thinking and the material with which we and our students work. In the
arts it is plain that in order for a work to be created we must think within the constraints and
affordances of the medium we elect to use. The flute makes certain qualities possible that the
bass fiddle will never produce, and vice versa. Painting with watercolor makes certain visual
qualities possible that cannot be created with oil paint. The artist’s task is to exploit the
possibilities of the medium in order to realize aims he or she values. Each material imposes
its own distinctive demands and to use it well we have to learn to think within it.
Where are the parallels when we teach and when students learn in the social studies, in the
sciences, in the language arts? How must language and image be treated to say what we want
to say? How must a medium be treated for the medium to mediate? How do we help
students get smart with the media they are invited to use and what are the cognitive demands
that different media make upon those who use them. Carving a sculpture out of a piece of
wood is clearly a different cognitive task than building a sculpture out of plasticine clay. The
former is a subtractive task, the latter an additive one. Getting smart in any domain requires
at the very least learning to think within a medium. What are the varieties of media we help
children get smart about? What do we neglect?
It seems to me that the computer has a particularly promising role to play in providing
students with opportunities to learn how to think in new ways. Assuming the programs can
be developed, and it is my impression that many already have, operations are performable on
the computer that cannot be executed through any other medium. New possibilities for
matters of representation can stimulate our imaginative capacities and can generate forms of
experience that would otherwise not exist. Indeed, the history of art itself is, in large
measure, a history studded with the effects of new technologies. This has been at no time
more visible than during the 20th century. Artists have learned to think within materials such
as neon tubing and plastic, day glow color and corfam steel, materials that make forms
possible that Leonardo daVinci himself could not have conceived of. Each new material
offers us new affordances and constraints and in the process develops the ways in which we
think. There is a lesson to be learned here for the ways in which we design curricula and the
sorts of materials we make it possible for students to work with.
Decisions we make about such matters have a great deal to do with the kinds of minds we
develop in school. Minds, unlike brains, are not entirely given at birth; minds are also forms
of cultural achievement. The kinds of minds we develop are profoundly influenced by the
opportunities to learn that the school provides. And this is the point of my remarks about
what education might learn from the arts. The kinds of thinking I have described, and it is
only a sample, represents the kind of thinking I believe schools should promote. The
promotion of such thinking requires not only a shift in perspective regarding our educational
aims, it represents a shift in the kind of tasks we invite students to undertake, the kind of
thinking we ask them to do, and the kind of criteria we apply to appraise both their work
International Journal of Education & the Arts 9
and ours. Artistry, in other words, can be fostered by how we design the environments we
inhabit. The lessons the arts teach are not only for our students, they are for us as well.
Winston Churchill once said that first we design our buildings and then our buildings design
us. To paraphrase Churchill we can say, first we design our curriculum, then our curriculum
designs us. What I think many of us want is not only a form of educational practice whose
features, so to speak, “design us,” but a form of educational practice that enables students to
learn how to design themselves. Thus it might be said that at its best education is a process
of learning how to become the architect of our own education. It is a process that does not
terminate until we do.
Finally, we come to motives for engagement. In the arts motives tend to be secured from the
aesthetic satisfactions that the work itself makes possible. A part of these satisfactions is
related to the challenge that the work presents; materials resist the maker, they have to be
crafted and this requires an intense focus on the modulation of forms as they emerge in a
material being processed. This focus is often so intense that all sense of time is lost. The
work and the worker become one. At times it is the tactile quality of the medium that
matters, its feel, the giving and resisting quality of the clay. At other times it is the changing
relationships among fields of color. The arts, in a sense, are supermarkets for the senses. But
the arts are far more than supermarkets for sensory gourmets. In the arts there is an idea
which the work embodies. For the impressionists the idea was light, for the surrealists it was
the unconscious, for the cubists it was time and space, for the American regionalists of the
1930s it was the ordinary lives of ordinary people that was celebrated. These interests
provided direction to the work but the quality of the work was always appraised by what it
did within experience.
The arts are, in the end, a special form of experience, but if there is any point I wish to
emphasize it is that the experience the arts make possible is not restricted to what we call the
fine arts. The sense of vitality and the surge of emotion we feel when touched by one of the
arts can also be secured in the ideas we explore with students, in the challenges we encounter
in doing critical inquiry, and in the appetite for learning we stimulate. In the long run these
are the satisfactions that matter most because they are the only ones that insure, if it can be
insured at all, that what we teach students will want to pursue voluntarily after the artificial
incentives so ubiquitous in our schools are long forgotten. It is in this sense especially that
the arts can serve as a model for education.
The agenda I have proposed gives rise to more than a few questions. One is whether a
conception of education that uses art as its regulative ideal is realistic? Is it asking for too
much? My answer is that ideals are always out of reach. It is no different for education’s
ideals. The arts provide the kind of ideal that I believe American education needs now more
than ever. I say now more than ever because our lives increasingly require the ability to deal
with conflicting messages, to make judgements in the absence of rule, to cope with
ambiguity, and to frame imaginative solutions to the problems we face. Our world is not one
that submits to single correct answers to questions or clear cut solutions to problems;
consider what’s going on in the Middle East. We need to be able not only to envision fresh
options, we need to have feel for the situations in which they appear. In a word, the forms of
thinking the arts stimulate and develop are far more appropriate for the real world we live in
What can education learn from the arts? 10
than the tidy right angled boxes we employ in our schools in the name of school
improvement.
This brings us to the final portion of my remarks. Thus far I have tried to describe my
concerns about our current efforts to use highly rationalized standardized procedures to
reform education and to describe their historical roots. I then advanced the notion that
genuine change depends upon a vision of education that is fundamentally different from the
one that guides today’s efforts at school reform. I proposed that education might well
consider thinking about the aim of education as the preparation of artists and I proceeded to
describe the modes of thinking the arts evoke, develop and refine. These forms of thinking,
as I indicated earlier, relate to relationships that when acted upon require judgment in the
absence of rule, they encourage students and teachers to be flexibly purposive; (it’s OK for
aims to shift in process), they recognize the unity of form and content, they require one to
think within the affordances and constraints of the medium one elects to use and they
emphasize the importance of aesthetic satisfactions as motives for work. In addition, I
alluded to some of the locations in the context of schooling in which those forms of
thinking might be developed.
In describing some of the forms of thinking the arts occasion, of necessity I had to fragment
what is a seamless, unified process. I want therefore to emphasis here that I am not talking
about the implementation of isolated curriculum activities, but rather, the creation of a new
culture of schooling that has as much to do with the cultivation of dispositions as with the
acquisition of skills.
At the risk of propagating dualisms, but in the service of emphasis, I am talking about a
culture of schooling in which more importance is placed on exploration than on discovery,
more value is assigned to surprise than to control, more attention is devoted to what is
distinctive than to what is standard, more interest is related to what is metaphorical than to
what is literal. It is an educational culture that has a greater focus on becoming than on
being, places more value on the imaginative than on the factual, assigns greater priority to
valuing than to measuring, and regards the quality of the journey as more educationally
significant than the speed at which the destination is reached. I am talking about a new
vision of what education might become and what schools are for.
I want to bring my remarks to a close by reminding all of us here that visions, no matter how
grand, need to be acted upon to become real. Ideas, clearly, are important. Without them
change has no rudder. But change also needs wind and a sail to catch it. Without them there
is no movement. Frankly, this may be the most challenging aspect of the proposal I have
made. The public’s perception of the purpose of education supports the current paradigm.
We need to sail against the tide.
Our destination is to change the social vision of what schools can be. It will not be an easy
journey but when the seas seem too treacherous to travel and the stars too distant to touch
we should remember Robert Browning’s observation that “A man’s reach should exceed his
grasp or what’s a heaven for” (Browning/Allison, 1983).
Browning gives us a moral message, one generated by the imagination and expressed
through the poetic. And as Dewey said in the closing pages of Art as Experience, “Imagination
International Journal of Education & the Arts 11
is the chief instrument of the good.” Dewey went on to say that, “Art has been the means of
keeping alive the sense of purposes that outrun evidence and of meanings that transcend
indurated habit” (Dewey, 1934).
Imagination is no mere ornament, nor is art. Together they can liberate us from our
indurated habits. They might help us restore decent purpose to our efforts and help us create
the kind of schools our children deserve and our culture needs. Those aspirations, my
friends, are stars worth stretching for.
Note
1. For a lucid history of research in education, see Lagemann, E. (2000). An elusive science: The
troubling history of educational research. Chicago: University of Chicago Press.
References
Boring, E. (1957). A history of experimental psychology, (3rd ed.). New York: Appleton Century
Crofts.
Browning, R. (1983). Andrea del Sarto. In A. Allison (Ed.), The Norton Anthology of Poetry.
New York: Norton.
Callahan, R. (1962). Education and the cult of efficiency. Chicago: University of Chicago Press.
Dewey, J. (1934). Art as experience. New York: Minton Balch and Co.
Dewey, J. (1938). Experience and education. New York: Macmillan and Co.
Goodman, N. (1978). Ways of world-making. Indianapolis: Hacket Publishing.
Polyani, M. (1967). The tacit dimension. London: Routledge and Kegan Paul.
Read, H. (1944). Education through art. London: Pantheon.
Thorndike, E. L. (1910). The contribution of psychology to education. Journal of
Educational Psychology, 1, 6-8.
Toulmin, S. (1990). Cosmopolis: The hidden agenda of modernity. New York: The Free Press.
What can education learn from the arts? 12
About the author
Elliot W. Eisner, Lee Jacks Professor of Education and Professor of Art at Stanford
University, works in three fields: Arts Education, Curriculum Studies, and Qualitative
Research Methodology (identifying practical uses of critical qualitative methods from the arts
in schools settings and teaching processes). His research interests focus on the development
of aesthetic intelligence and on the use of methods from the arts to study and improve
educational practice. Originally trained as a painter, Professor Eisner’s teaching and research
center around the ways in which schools might improve by using the processes of the arts in
all their programs.
International Journal of Education & the Arts 13
International Journal of Education & the Arts
Editors
Tom Barone
Arizona State University, U.S.A
Liora Bresler
University of Illinois at Urbana-Champaign, U.S.A.
Executive Editor
Gene V Glass
Arizona State University, U.S.A.
Associate Editor
Regina Murphy
St. Patrick’s College, Dublin City University, Ireland
Associate Editor (2000-2004)
Tracie Costantino
University of Illinois at Urbana-Champaign, U.S.A.
Editorial Board
Peter F. Abbs University of Sussex, U.K.
Eunice Boardman University of Illinois at Urbana-Champaign, U.S.A.
Norman Denzin University of Illinois at Urbana-Champaign, U.S.A.
Kieran Egan Simon Fraser University, Canada
Elliot Eisner Stanford University, U.S.A.
Magne Espeland Stord/Haugesund University College, Norway
Gary McPherson University of New South Wales, Australia
Robert Stake University of Illinois at Urbana-Champaign, U.S.A.
Susan Stinson University of North Carolina—Greensboro , U.S.A.
Christine Thompson Pennsylvania State University, U.S.A.
Peter Webster Northwestern University, U.S.A.

TUGAS ANTROPOLOGI PEMBAHARUAN

PENERAPAN  SISTEM PENGANGKATAN ANAK ( ADOPSI )

DI INDONESIA

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pengangkatan anak di Indonesia merupakan suatu permasalahan yang menimbulkan berbagai macam permasalahan lebih lanjut, yang harus ditangani sedini dan setuntas mungkin. Ini juga merupakan refleksi bahwa anak belum mendapatkan perlindungan yang memuaskan dalam berbagai bidang kehidupan pada umumnya dan antara lain di bidang pengangkatan anak pada khususnya. Terutama oleh karena anak sebagai golongan lemah yang tidak mampu melawan tindakan-tindakan negatif orang tua masih berkembang terus dalam berbagai bentuk perwujudan. Oleh sebab itu, sehubungan dengan permasalahan ini perlu kiranya juga diusahakan adanya penjaminan nasib anak melalui hukum yang rasional positif, dapat dipertanggung jawabkan, dan bermanfaat.

Masalah pengangkatan anak dan perlindungan anak adalah suatu masalah manusia yang merupakan suatu kenyataan sosial. Pengertian bahwa yang menjadi objek dan subjek dalam pelayanan dan pelaksanaan pengangkatan anak dan perlindungan anak sama-sama mempunyai hak dan kewajiban ; motivasi seseorang untuk mau ikut serta secara tekun dan gigih dalam kegiatan perlindungan anakdan mencegah berkembangnya pengangakatan anak.

Masalah pengangkatan anak berkaitan erat dengan masalah perlindungan anak. Oleh sebab itu perlu kita memahami hakekat perlindungan anak serta asas-asasnya. Pasal 2, ayat 3 dan 4, UU RI no. 4 Tahun 1979, tentang kesejahteraan anak berbunyi sebagai berikut : “Anak berhak atas pemeliharaan dan perlindungan, baik semasa dalam kandungan maupun sesudah dilahirkan. Anak berhak atas perlindungan-perlindungan terhadap lingkungan hidup yang dapat membahayakan atau menghambat pertumbuhan dan perkembangan dengan wajar”. Kedua ayat ini dengan jelas mendorong perlu adanya perlindungan anakl dalam rangka mengusahakan kesejahteraan anak dan perlakuan yang adil terhadap anak.

Yang mengusahakan perlindungan anak(kesejahteraan anak) adalah Pemerintah dan atau masyarakat (pasal 11, ayat 2 UU RI no. 4 Tahun 1979, tentang Kesejahteraan Anak). Jadi, jelas yang harus mengusahakan perlindungan anak adalah setiap anggota masyarakat sesuai dengan kemampuan masing-masing, dengan berbagai macam usaha dalam situasi dan kondisi tertentu. Dapat dikatakan setiap warga negara, anggota masyarakat ikut serta bertanggung jawab terhadap dilaksanakannya perlindungan anak demi kesejahteraan anak, orang tua, masyarakat, dan bangsa. Karena kebahagiaan yang dilindungi adalah kebahagiaan yang melindungi. Kesejahteraan anak mempunyai pengaruh positif pada orang lain. Perlindungan anak bermanfaat bagi anak, orang tuanya, serta pemerintahnya.

Dengan demikian perlu adanya Hukum Perlindungan Anak, sebagai hukum yang mengatur dan menjamin pelaksanaan perlindungan anak demi peningkatan kesejahteraan sosial dan perlakuan adil anak.

Dasar-dasar filosofis, etis, dan yuridis, sosial perlu dikembangkan secara merata dan meluas agar setiap penduduk di Indonesia dapat berpartisipasi dan mengawasi dalam pelaksanaa perlindungan anak dan pengangkatan anak.

 

B. Rumusan Masalah

1.      Apa yang di maksud dengan Pengangkatan Anak ( Adopsi) ?

2.      Siapa sajakah yang terlibat dalam terjadinya atau berlangsungnya pengangkatan anak ?

3.      Apa saja yang menyebabkan seseorang melakukan Adopsi ?

4.      Siapa saja pihak-pihak yang merasa dirugikan dan beruntung dalam pengangkatan anak tersebut ?

5.      Pro dan kontra apa sajakah dalam pengangkatan anak berdasarkan asas-asas perlindungan anak ?

6.      Bagaimana cara mengatasi permasalahan pengangkatan anak ?

 

C. Tujuan

1.      Agar kita lebih memahami tentang pengertian dari pengangkatan anak (adopsi)

2.      Untuk mengetahui dan paham pihak-pihak yang terlibat dalam berlangsungnya pengangkatan anak.

3.      Agar mengetahui sebab musabab seseorang melakukan adopsi.

4.      Agar mengetahui pihak-pihak yang telah dirugikan atau beruntung dalam melakukan pengangkatan anak tersebut.

5.      Agar lebih memahami pro dan kontra yang terjadi berdasarkan asas-asas perlindungan anak yang sudah ada.

6.      Agar mengetahui jalan keluar dari permasalahan pengangkatan anak.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Pengangkatan Anak (adopsi)

Arti kosakata adopsi adalah prosedur yang membuat seseorang menjadi anggota resmi dan diasuh oleh keluarga baru. Adopsi umum terjadi dalam masyarakat sehingga anak adopsi bisa memahami bahwa dirinya bukan satu-satunya anak yang diadopsi.

Pengangkatan anak adalah suatu tindakan mengambil anak orang lain untuk dipelihara dan diperlakukan sebagai anak turunannya sendiri, berdasarkan ketentuan-ketentuan yang disepakati bersama dan sah menurut hukum yang berlaku di masyarakat yang bersangkutan. Perumusan ini adalah perumusan umum untuk pengangkatan anak yang mempunyai beberapa bentuk perwujudan yang berkaitan dengan situasi dan kondisi masyarakat tertentu pihak-pihak yang bersangkutan.

Selain pengertian-pengertian diatas adopsi atau pengangkatan dapat diartikan secara etimologi dan terminologi. Antara lain sebagai berikut :

1.      Secara Etimologi

Adopsi berasal dari kata adoptie dalam Bahasa Belanda, atau adopt (adoption) dalam Bahasa Inggris yang berarti mengangkat anak /pengangkatan anak sebagai anak kandung. Istilah tersebut dalam kenyataannya secara utuh dialihkan ke dalam Bahasa Indonesia menjadi adopsi yang sama artinya dengan mengangkat anak/pengangkatan anak. Jadi, penekanannya pada persamaan status anak angkat dari hasil pengangkatan anak sebagai anak kandung.

Dalam Bahasa Arab disebut tabbanni yang menurut Mahmud Yunus  diartikan dengan “mengambil anak  angkat”, sedangkan dalam Kamus Munjid diartikan ittikhadzahu ibnan, yaitu menjadikannya sebagai anak.

 

2.      Secara Terminologi

Menurut Wirjono Projodikoro, anak angkat adalah seorang bukan keturunan dua orang suami istri, yang diambil dan dipelihara dan diperlakukan sebagai anak keturunannya sendiri dan akibat hukum dari pengangkatan tersebut bahwa anak itu mempunyai kedudukan hukum terhadap yang mengangkatnya, yang sama sekali tidak berbeda dengan kedudukan hukum anak keturunan sendiri.

Sedangkan Menurut Poerwadarmanta dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia dijumpai arti anak angkat, yaitu “anak orang lain yang diambil dan disamakan dengan anaknya sendiri.

 

 

B. Pihak-pihak yang terlibat dalam berlangsungnya pengangkatan anak

Pihak-pihak yang terlibat dalam terjadinya dan berlangsungnya pengangkatan anak, antara lain sebagai berikut :

1.      Pihak orang tua kandung, yang menyediakan anaknya untuk diangkat.

2.      Pihak orang tua baru, yang mengangkat anak.

3.      Hakim atau petugas lain yang berwenang mengesahkan pengangkatan anak.

4.      Pihak perantara, yang dapat secara individual atau kelompok (badan, organisasi) menguntungkan atau merugikan pihak-pihak yang bersangkutan.

5.      Pembuatan undang-undang, yang merumuskan ketentuan pengangkatan anak dalam peraturan perundang-undangan.

6.      Anggota keluarga masyarakat lain, yang mendukung atau menghambat pengangkatan anak.

7.      Anak yang diangkat, yang tidak dapat menghindarkan diri dari perlakuan yang menguntungkan atau merugikan dirinya, menjadi korban tindakan aktif atau pasif seseorang.

 

C. Penyebab seseorang melakukan adopsi

1.      Sebab musabab melakukan pengangkatan anak bagi orang tua baru

Dilakukannya pengangkatan anak sebab-musababnya adalah sebagai berikut :

a.       Adanya keinginan untuk mempunyai anak dengan tujuan antara lain sebagai berikut :

1)      Ingin mempunyai keturunan, ahli waris.

2)      Ingin mempunyai teman untuk dirinya sendiri atau untuk anaknya karena kesepian.

3)      Ingin mewujudkan rasa sosial, belas kasihannya terhadap orang lain, bangsa lain yang dalam kesulitan hidup sesuai dengan kemampuannya.

4)      Adanya peraturan perundang-undangan yang memungkinkan pelaksanaan pengangkatan anak.

5)      Adanya orang-orang tertentu yang menganjurkan pengangkatan anak untuk kepentingan pihak tertentu.

2.      Sebab musabab melakukan pengangkatan anak bagi orang tua kandung.

Ikut sertanya orang tua kandung dalam melaksanakan pengangkatan anak mempunyai sebab musababnya sendiri. Antara lain sebagai berikut :

a.       Merasa tidak mempunyai kemampuan untuk membesarkan anaknya.

b.      Melihat adanya kesempatan untuk meringankan beban dirinya, oleh karena ada yang ingin mengangkat anaknya.

c.       Adanya imbalan pada persetujuan anak kandungnya diangkat anak oleh orang lain.

d.      Nasehat/pandangan orang lain disekelilingnya.

e.       Ingin anaknya tertolong materiil selanjutnya.

f.       Masih mempunyai anak beberapa lagi.

g.      Tidak mempunyai rasa tanggung jawab untuk membesarkan anak sendiri.

 

D. Pihak-pihak yang dirugikan dan diuntungkan menjadi korban pengangkatan anak

Dalam rangka penerapan sistem pengangkatan anak di Indonesia yang sesuai dengan nilai-nilai budaya bangsa, maka ditinjau  dari perlindungan anak serta hukum perlindungan anak dapat ditentukan pihak yang yang beruntung bahkan yang rugi dalam hal ini. Antara lain sebagi berikut :

1.      Pihak yang beruntung

a.       Orang tua baru yang dipenuhi keinginannya dengan terlaksananya pengangkatan anak. Keberuntungan ini tidak dijamin akan abadi karena situasi dan kondisi dikemudian hari yang berubah-ubah dari yang bersangkutan.

b.      Orang tua kandung juga termasuk juga orang yang beruntung. Karena bebannya menjadi berkurang atau hilang oleh karena dilaksanakannya pengangkatan anak. Anak yang menjadi beban atau halangan telah diambil orang lain. Ada kemungkinan orang tua asli tertentu mendapatkan imbalan berupa uang.

c.       Mereka-mereka yang terlibat dalam pelaksanaan pengangkatan anak karena memberikan jasa. Misalnya saja, para perantara, pengurus panti asuhan tertentu, notaries, dan lain-lain.

d.      Anak yang diangkat. Anak yang bersangkutan ada kemungkinan mengalami pelayanan fisik yang baik daripada waktu berada pada orang tua aslinya. Diharapkan perbaikan hidup karena pengangkatan anak ini dapat mempunyai dampak yang positif pada perkembangan mental, fisik, dan sosialnya sepanjang hidupnya.

2.      Pihak yang tidak beruntung

a.       Anak yang diangkat. Harapan bahwa pengangkatan anak itu dapat mengatasi kesulitan hidup anak, ketidak sejahteraan anak tidaklah selalu dapat diwujudkan. Ternyata sering kali justru pelaksanaan pengangkatan anak itu malahan  mengembangkan lebih lanjut kesulitan hidup anak yang bersangkutan di kemudian hari. Penderitaan anak tidak segera terjadi pada saat pengangkatan dilaksanakan, tetapi di kemudian hari. Yaitu antara lain pada saat keadaan sebagai berikut :

1)      Anak angkat tidak menarik atau tidak menyenangkan lagi bagi orang tua angkat oleh sebab anak angkat mempunyai cacat mental atau fisik sehingga menjadi beban orang tua angkat. Hal ini dianggap merugikan finansiil dan memalukan keluarga. Akibatnya anak angkat tersebut ditelantarkan.

2)      Anak dikucilkan dari keluarga dan sekelilingnya dengan berbagai cara, oleh karena itu anak angkat tersebut berperilaku buruk (nakal). Sebab berperilaku asosial adalah akibat pembinaan yang tidak membangun oleh orang tua angkatnya atau akibat pemanjaan oleh orang tua angkatnya.

3)      Anak angkat menderita mental, fisik, dan sosial karena tidak diterima sepenuhnya akibat perbedaan ciri-ciri fisik yang ada pada dirinya sejak lahir oleh anggota keluarga angkatnya.

4)      Anak angkat menderita akibat dimanfaatkan untuk mencari keuntungan keuangan, diperdagangkan karena ciri-ciri tubuh yang menarik , cantik, atau kuat. Anak angkat diperlakukan secara tidak layak sebagai manusia yang berakibat kerugian mental, fisik sosial tanpa mendapatkan ganti kerugian (dijual, disiksa tanpa dapat membalas).

5)      Anak angkat menderita oleh karena tidak adanya hukum yang dituangkan dalam peraturan perundang-undangan, yang mencegah anak diperlakukan secara tidak adil dan tidak dikembangkan kesejahteraannya.

 

E. Pro dan Kontra Pengangkatan Anak

Pengangkatan anak secara langsung atau tidak langsung menyangkut kepentingan pelayanan anak yang dapat mempunyai dampak positif dan dampak negative pada masa depan anak yang bersangkutan. Oleh sebab itu, perlu adanya usaha pencegahan penyalahgunaan pengangkatan anak secara individual dan kolektif yang menyebabkan anak angkat menjadi korban (mental, fisik, sosial). Usaha pencegahan ini harus dilakukan secara terpadu yang menjurus kea rah penanganan yang interdepartemental dan interdisipliner akibat pengamatan secara makro-integral.

Pengangkatan anak menyangkut nasib anak yang harus dilindungi. Oleh sebab itu, pengangkatan anak menjadi pokok perhatian perlindungan anak, serta pelaksanaannya harus diamankan oleh hukum perlindungan anak demi perlakuan yang adil dan kesejahteraan anak.

Apabila masalah pengangkatan anak ini dilihat menurut proporsi yang sebenarnya secara dimensional, maka akan terlihat antara lain beberapa hal yang pertama-tama dan terutama tidak merupakan usaha memperjuangkan kepentingan anak tetapi kepentingan orang dewasa, para orang tua (yang ingin  melepaskan anaknya dan yang ingin mengangkat anak) dan para perantara, pelaksana yang terlibat (yang mendapatkan imbalan atas pemberian jasa mereka). Dengan demikian pengangkatan anak dapat dikatakan sebagai urusan orang dewasa dan bukan urusan anak. Anak tidak terlibat secara aktif, tetapi secara pasif dalam pelaksanaan pengangkatan anak. Anak terbawa dalam permasalahan dan bukan atas kehendaknya sendiri. Anak tidak mempunyai hak berbicara, menyatakan pendapat, tidak dapat menentang dan tidak mampu berjuang  menolak dijadikan objek pengankatan anak karena situasi dan kondisinya.

Bila kita memperhatikan apa yang telah dikemukakan sebelumnya mengenai keuntungan dan kerugian dalam pelaksanaan pengangkatan anak, maka jelaslah sudah bahwa pengangkatan anak bukanlah jalan atau cara terbaik untuk mengatasi permasalahan kesejahteraan anak dan orang tua kandung sekeluarga dan pengangkatan anak hanya boleh dilakukan apabila benar-benar diperlukan dan harus tidak bertentangan dengan asas-asas perlindungan anak. Pelaksanaan pengangkatan anak harus merupakan suatu pengecualian karena situasi dan kondisi tertentu.

Pada umumnya pengangkatan anak adalah sesuatu yang bernilai ganda dan yang kontradiktif dan berkaitan benar atau erat dengan situasi dan kondisi tertentu yang tidak dapat dihindarkan. Antara lain pengangkatan anak itu merupakan sesuatu yang bersifat positif dan negative, dapat menguntungkan dan dapat merugikan yang bersangkutan, tidak dapat dilarang tetapi juga tidak dapat dianjurkan secara besar-besaran. Dengan demikian, kelihatan dengan jelas betapa kompleksnya, rumitnya permasalahan pengangkatan anak ini dan dapat membuat anak yang tidak mampu melindungi dirinya sendiri menjadi korban non structural dan structural. Pengangkatan anak juga dapat dikatakan sebagai suatu hasil interaksi karena adanya interelasi antara fenomena yang ada dan saling mempengaruhi. Yang penting sekarang adalah fenomena mana yang relavan dan dominan yang mempengaruhi adanya pengangkatan anak. Hal ini adalah penting dalam rangka menentukan kebijaksanaan untuk menyusun strategi dan taktik mengatasi permasalahan pelaksanaan pengangkatan anak. Yang rasional positif, dapat dipertanggungjawabkan dan bermanfaat untuk yang bersangkutan.

 

F. Mengatasi Permasalahan Pengangkatan Anak

Hal yang harus dilakukan dalam mengahadapi berbagai macam permasalahan akibat pelaksanaan pengangkatan anak tersebut sesuai dengan situasi dan kondisi kita adalah pertama-tama kita berusaha mencegah bersama berkembangnya pelaksanaan pengangkatan anak dengan berbagai cara yang rasional positif, dapat dipertimbangkan tanggung jawabkan dan bermanfaat untuk yang bersangkutan. Pertama sekali mengutamakan tindakan pencegahan pelaksanaan pengangkatan anak antara lain sebagi berikut ;

1.      Tindakan pencegahan adalah lebih baik daripada tindakan perbaikan atau pemberian sanksi. Usaha pencegahan tidak selalu memerlukan suatu organisasi yang rumit dan birokrasi, yang dapat menjurus ke arah birokratisme yang merugikan , penyalahguanaan kekuasaan/wewenang. Ini merupaka tindakan yang ekonomis daripada tindakan-tindakan lain. Ini juga dapat dilakukan secara individual dan tidak selalu memerlukan keahlian seperti usaha perbaikan dan pemberian sanksi.

2.      Tindakan pencegahan tidak perlu menimbulkan akibat yang negative seperti antara lain: stigmatisasi, pengasingan, penderitaan-penderitaan dalam berbagai bentuk, pelanggaran hak asasi, kebencian atau permusuhan.

3.      Tindakan pencegahan dapat pula mempererat persatuan, kerukunan dan meningkatkan rasa tanggung jawab terhadap sesama manusia, sesama anggota masyarakat. Usaha pencegahan pengangkatan anak serta permasalahannya dapat merupakan suatu usaha menciptakan kesejahteraan mental, fisik, sosial seseorang.

i. Para Peserta dalam pencegahan Pengangkatan anak

a.

–          Penguasa/instansi pemerintah yang secara langsung atau tidak langsung mengawasi perkembangan kesejahteraan sosial anggota masyarakat.

–          Penguasa/instansi pemerintah yang menentukan kebijaksanaan setiap anggota masyarakat mendapatkan kesempatan dan kemampuan memenuhi harapan mental, fisik dan sosial secara legal.

b.      Calon orang tua angkat yang ingin mengangkat anak, yang diharapkan tidak melaksanakan niatnya.

c.

–          Para pemberi jasa  atau perantara, yang memudahkan orang mendapatkan calon anak angkat. Mereka perlu diberi penyuluhan dan pembinaan mengenai hakekat pengangkatan anak.

–          Para penjabat yang terlibat dalam memberikan keputusan.

–          Para penjabat yang ikut serta dalam mengesahkan suatu pengangkatan anak.

d.      Pengamat, anggota masyarakat yang mengetahui adanya usaha akan berlangsungnya pengangkatan anak. Mereka diharapka ikut menghalangi kelangsungan pengangkatan anak.

e.       Orang tua kandung yang akan menyerahkan anaknya. Pada mereka diharapkan untuk dapat menahan diri tidak menyerahkan anaknya.

f.       Keluarga, anggota keluarga, yang diharapkan ikut serta mencegah, dan tidak sendiri mencari keuntungan dari keadaan yang sulit keluarga sendiri.

ii. Usaha-usaha pencegahan Pengangkatan anak

Beberapa usaha pencegahan pengangkatan anak adalah antara lain  sebagai berikut, yang dapat dilakukan secara bersama-sama atau sendiri-sendiri :

1.      Memberikan pembinaan mental dengan khususnya menekankan kepada pengertian tentang manusia, anak yang tepat, kemampuan untuk tidak mengutamakan kepentingan sendiri berlandaskan nilai-nilai sosial yang menyesatkan tentang kehidupan keluarga untuk yang bersangkutan.

2.      Memberikan bantuan meningkatkan kemampuan untuk membangun keluarga sejahtera dengan berbagai cara yang rasional, bertanggung jawab, bermanfaat.

3.      Menciptakan iklim yang dapat mencegah atau mengurangi pelaksanaan pengangkatan anak, bersama-sama dengan penyempurnaan struktur serta sistem mendapatkan kesempatan memenuhi keperluan hidup yang layak.

4.      Meningkatnya rasa tanggung jawab terhadap sesama manusia melalui pendidikan formal dan non formal secara merata untuk semua golongan masyarakat.

 

iii. Pengecualian dalam Pelaksanaan Pengangkatan Anak

Dalam rangka pelaksanaan perlindungan anak maka pelaksanaan pengangkatan anak masih dapat diterima apabila benar-benar kepentingan anak, kesejahteraan anak yang menjadi tujuan utama. Yaitu, jika syarat-syarat ini dapat dipenuhi :

1.      Diutamakan pengangkatan anak yang yatim piatu.

2.      Anak yang cacat mental, fisik, sosial.

3.      Orang tua anak tersebut memang sudah benar-benar tidak mampu mengelola keluarga.

4.      Bersedia memupuk dan memelihara ikatan keluarga antara anak dan orang tua kandung sepanjang hayat.

5.      Dan hal lain-lain yang tetap mengembangkan manusia seutuhnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

KESIMPULAN

Dari apa yang telah dikemukakan sebelumnya dapat ditarik kesimpulan bahwa pada hakekatnya masalah pengangkatan anak yang berkaitan dengan perlindungan anak itu adalah suatu interaksi karena adanya interelasi anatara fenomena yang ada dan saling mempengaruhi. Sekarang yang penting adalah mengamati fenomena mana saja yang relavan dengan adanya pengangkatan anak serta permasalahannya. Pemahamannya harus secara makrp integral supaya pendekatan dan pengatasannya dilakukan secara integrative dan interdispliner jika ingin mencapai keberhasilan dalam penanggulangannnya. Dengan demikian diharap adanya kegiatan interdepartemental dalam pengatasan permasalah yang berencana dan terkordinasi.

Jelaslah sudah bahwa pada dasarnya pengangkatan anak tidak dapat dibenarkan berdasarkan azas-azas perlindungan anak. Demi perlindungan anak yang mengutamakan kesejahteraan anak dan perlakuan adilanak pelaksanaan pengangkatan anak anak masih bisa diterima asalkan dipenuhinya beberapa persyaratan.

Dalam mengatasi permasalahan pengangkatan anak diutamakan usaha-usaha pencegahan antara lain berdasarkan pertimbangan karenalebih mudah, lebih ekonomis, dapat dilakukan secara individual dan kelompok, tidak perlu menimbulkan akibat yang negative, dapat pula mempereratpersatuan, kerukunan, dan meningkatkan rasa tanggung jawab terhadap sesame manusia.

 

 

 

 

BAB IV

SARAN

1.      Disarankan agar Pancasila dan UUD 1945 dan GBHN dipakai sebagai dasar utama pengkajian apakah penerapan sistem pengangkatan anak di Indonesia benar-benar rasional positif, dapat dipertanggungjawabkan dan bermanfaat untuk yang bersangkutan.

2.      Dalam rangka meningkatkan partisipasi anggota aparat pemerintah serta masyarakat dan efektivitas penanggulangan masalah pengangkatan anak yang berkaitan dengan masalah perlindungan anak, disarankan untuk mengembangkan dan meningkatkan penyuluhan mengenai pengertian-pengertian yang berkaitan dengan masalah pengangkatan anak dan perlindungan anak.

3.      Disarankan untuk memanfaatkan setiap kesempatan dan sarana komunikasi masa serta pendidikan formal dan non formal secara terarah, berencana dan terkoordinasi.

4.      Sebagai sarana berperan serta dalam pelaksanaan, memonitor, mengawasi, dan mendukung kegiatan tersebut sebelumnya sebaiknya dibentuk suatu wadah semi pemerintah dalam bentuk suatu dewan atau lembaga yang akan mendapatkan dukungan interdepartemental dalam beroperasinya.

5.      Agar dibuatnya ketentuan-ketentuan yang dapat menjamin pelaksanaan usaha perlindungan anak yang berkaitan juga dengan bidang pengangkatan anak.

6.      Dalam Pelaksanaan pengangkatan anak, anak rentan untuk menjadi obyek  oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Seharusnya ada lembaga khusus yang mengawasi pelaksanaan adopsi baik pra atau pasca adopsi.

7.      Pelaksanaan perlindungan terhadap anak dirasakan masih kurang. Seharusnya untuk mewujudkan perlindungan hukum yang diharapkan diperlukan koordinasi dari berbagai pihak, baik masyarakat, organisasi sosial, maupun pemerintah.

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Gosita, Arif. Masalah Perlindungan Anak-Edisi Pertama. Jakarta:Akademi Pressindo. 1989

http://www.yahoo.com . Perlindungan Terhadap Hak-hak Anak.

© 2010, LBH APIK Jakarta; Jl. Raya Tengah No.31 Rt. 01/09, Kramatjati, Jakarta Timur 13540 Telp. 021-87797289 Fax.:02187793300, e-mail:

Perawatan Ular Peliharaan

ular pyton savu

Seberapa sering ular itu harus dipegang?
Pertanyaan tersebut kerap kali ditanyakan oleh pehobi yang baru mulai memelihara ular. Untuk menjawabnya memang saya agak sulit karena memang tidak ada patokan yang pasti untuk hal ini. Yang jelas, jangan kita terlalu sering menyentuh ular peliharaan kita agar tidak menjadi stres namun juga jangan sampai jarang dipegang atau disentuh sehingga ular peliharaan kita menjadi galak karena tidak terbiasa dipegang. Tentunya hal ini tergantung kepada tiap-tiap ular itu sendiri dan juga tergantung dari jenis ular yg dipelihara. Hal yang perlu diperhatikan adalah jangan menyentuh ular yang baru saja makan, beri waktu beberapa hari setelah ular tersebut makan kenyang sebelum disentuh. Ular yang disentuh atau dipegang setelah makan bisa saja menjadi stres sehingga makanannya dimuntahkan kembali atau ada beberapa ular yang menjadi agresif setelah makan kenyang. Sebaiknya setelah dua atau tiga hari barulah kita pegang ular tersebut, sekali lagi saya tegaskan bahwa hal ini adalah tergantung dari kondisi ularnya. Apabila setelah tiga hari masih ada benjolan di perut ularnya maka belum saatnya untuk dipegang.

Jadwal pemberian makanan
Untuk jadwal pemberian makan pun tergantung dari jenis dan ukuran ular. Pada prinsipnya berikan umpan yang sehat dan bebas penyakit. Usahakan tiap kali makan porsinya cukup dan jadwal pemberian pakan tetap, misal: seminggu sekali atau dua minggu sekali. Untuk jumlah makanannya bisa bervariasi, namun yang perlu diperhatikan adalah jangan sampai kurang atau terlalu kenyang. Untuk patokannya saya bisa berikan tips disini, yaitu: misalkan ular peliharaan anda mampu memakan 5 ekor bebek dalam satu kali makan, maka berikan cukup 4 ekor saja tiap kali makan. Intinya selalu kurangi dari porsi makan maksimalnya.

Untuk ukuran mangsanya usahakan ukurannya lebih besar sedikit dari kepala ularnya, makin besar makin baik, tentunya tergantung dari kemampuan ularnya. Jangan pula terlalu besar sehingga ularnya mengalami kesulitan atau bahkan tidak mau makan.

Untuk ular ukuran kecil yang ingin diberi makan ular tikus putih (rat), sebaiknya saat pemberian makan tetap terus dipantau, apabila tidak segera dimangsa lebih baik diambil dan diberikan lain waktu sampai ularnya benar-benar siap makan. Kenapa saya jelaskan? Karena tidak jarang justru ular tersebut yang digigit oleh si tikus putih (rat) tersebut. Saya sendiri memiliki pengalaman seperti itu, ular kobra kesayangan saya mati setelah kepalanya digigit oleh tikus rat yang saya berikan.

Bagi yang belum mengerti, bisa saya jelaskan bahwa tikus putih ada dua jenis, yaitu jenis kecil dan besar. Biasanya yang kecil disebut mice, jinak dan ukurannya tidak bisa besar dan yang jenis kedua ukurannya besar disebut rat, jenis ini ukurannya bisa sebesar tikus sawah dan galak.

by: bec

TUGAS SOSIOLOGI ”STATUS SOSIAL”

Status Sosial

Kelas sosial timbul karena adanya perbedaan dalam penghormatan dan status sosialnya. Misalnya, seorang anggota masyarakat dipandang terhormat karena memiliki status sosial yang tinggi, dan seorang anggota masyarakat dipandang rendah karena memiliki status sosial yang rendah.

Dalam lingkungan masyarakat kita melihat bahwa ada pembeda-bedaan yang berlaku dan diterima secara luas oleh masyarakat. Di sekitar kita ada orang yang menempati jabatan tinggi seperti gubernur dan wali kota dan jabatan rendah seperti camat dan lurah. Di sekolah ada kepala sekolah dan ada staf sekolah. Di rt atau rw kita ada orang kaya, orang biasa saja dan ada orang miskin.

Perbedaan itu tidak hanya muncul dari sisi jabatan tanggung jawab sosial saja, namun juga terjadi akibat perbedaan ciri fisik, keyakinan dan lain-lain. Perbedaan ras, suku, agama, pendidikan, jenis kelamin, usia atau umur, kemampuan, tinggi badan, cakep jelek, dan lain sebagainya juga membedakan manusia yang satu dengan yang lain.

 

1. Pengertian Status Sosial

Setiap individu dalam masyarakat memiliki status sosialnya masing-masing. Status merupakan perwujudan atau pencerminan dari hak dan kewajiban individu dalam tingkah lakunya. Status sosial sering pula disebut sebagai kedudukan atau posisi, peringkat seseorang dalam kelompok masyarakatnya. Pada semua sistem sosial, tentu terdapat berbagai macam kedudukan atau status, seperti anak, isteri, suami, ketua RW, ketua RT, Camat, Lurah, Kepala Sekolah, Guru dsbnya.

Selain itu, Status sosial merupakan sebuah posisi dalam hubungan sosial, karakteristik yang menempatkan individu dalam hubungannya dengan orang lain dan seberapa besar peran individu tersebut dalam masyarakat itu sendiri. Status sosial dapat terbentuk melalui beberapa hal diantaranya melalui peran individu tersebut, kekayaan, kekuasaan dan lain- lain. Status sosial akan terbentuk seiring dengan berjalannya waktu, dan hal itu akan dibarengi dengan perubahan kondisi sosial dalam masyarakat tersebut.

Sedangkan menurut Ralph Linton, status sosial adalah sekumpulan hak dan kewajian yang dimiliki seseorang dalam masyarakatnya. Orang yang memiliki status sosial yang tinggi akan ditempatkan lebih tinggi dalam struktur masyarakat dibandingkan dengan orang yang status sosialnya rendah.

Dalam sosiologi atau antropologi , status sosial adalah kehormatan atau prestise yang melekat pada posisi satu di masyarakat (seseorang posisi sosial ). Hal ini juga dapat merujuk ke peringkat atau posisi yang satu memegang dalam kelompok, untuk putra atau putri misalnya, teman bermain, murid, dan lain-lain.

2. Macam-macam Status Sosial

a. Ascribed Status

Ascribed status adalah tipe status yang didapat sejak lahir.

Contoh : jenis kelamin, ras, kasta, golongan, keturunan, suku, usia. Misalnya, seseorang yang lahir dalam keluarga kaya yang ditandai dengan ciri-ciri seperti popularitas, bakat dan nilai-nilai tinggi akan memiliki banyak harapan tumbuh dewasa.

b. Achieved Status

Achieved status adalah status sosial yang didapat sesorang karena kerja keras dan usaha yang dilakukannya.

Contoh : seperti harta kekayaan, tingkat pendidikan, pekerjaan, dan lain-lain.

 

c. Assigned Status

Assigned status adalah status sosial yang diperoleh seseorang di dalam lingkungan masyarakat yang bukan didapat sejak lahir tetapi diberikan karena usaha dan kepercayaan masyarakat.

Contoh : gelar kepahlawanan seperti seseorang yang dijadikan kepala suku, ketua adat, sesepuh ; gelar pelajar teladan ; penganugerahan Kalpataru ; dan sebagainya.

 

3. Akibat yang Ditimbulkan Status Sosial

Kadangkala seseorang/individu dalam masyarakat memiliki dua atau lebih status yang disandangnya secara bersamaan. Apabila status-status yang dimilikinya tersebut berlawanan akan terjadi benturan atau pertentangan. Hal itulah yang menyebabkan timbul apa yang dinamakan Konflik Status. Jadi akibat yang ditimbulkan dari status sosial seseorang adalah timbulnya konflik status.

4. Macam-macam Konflik Status

a. Konflik Status bersifat Individual :

Konflik status yang dirasakan seseorang dalam batinnya sendiri.

Contoh :

– Seorang wanita harus memilih sebagai wanita karier atau ibu rumah tangga

– Seorang anak harus memilih meneruskan kuliah atau bekerja.

b. Konflik Status Antar Individu :

Konflik status yang terjadi antara individu yang satu dengan individu yang lain, karena status yang dimilikinya.

Contoh:

– Perebutan warisan antara dua anak dalam keluarga.

– Bima bertengkar dengan Tomi gara-gara sepeda motor yang dipinjamnya dari kakak mereka.

c. Konflik Status Antar Kelompok:

Konflik kedudukan atau status yang terjadi antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lain.

Contoh:

Peraturan yang dikeluarkan satu departemen bertentangan dengan peraturan departemen yang lain. DPU (Dinas Pekerjaan Umum) yang punya tanggung jawab terhadap jalan-jalan raya, kadang terjadi konflik dengan PLN (Perusahaan LIstrik Negara) yang melubangi jalan ketika membuat jaringan listrik baru. Pada waktu membuat jaringan baru tersebut, kadangkala pula berkonflik dengan TELKOM karena merusak jaringan telpon dan dengan PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum) karena membocorkan pipa air. Keempat Instansi tersebut akan saling berbenturan dalam melaksanakan statusnya masing-masing.

 

 

Tugas Mata Kuliah Komputer tanggal 16 Desember 2010

JAWABAN PERTANYAAN NOMOR 3

carilah tulisan, artikel atau jurnal yang bercerita tentang mahzab frankfrut / frankfrut school.

Sekolah Frankfrut (die Frankfruter Schule) pada mulanya adalah forum diskusi sekelompok sarjana Jerman. Sekolah Frankfrut ini dalam perkembangannya lebih dikenal sebagai Madzhab Frankfrut karena berhasil mengeluarkan serangkaian teori filsafat sosial yang menarik minat banyak ahli filsafat dunia untuk mengkajinya. Salah satu filsafat sosial yang berhasil dikeluarkan oleh madzhab ini adalah terori kritis atau biasa disebut dengan teori kritik masyarakat.

  • · Max Horkheimer dan Teori Kritis

Sekolah Frankfrut mencapai era keemasan ketika pada 1930. Max Horkheimer ditunjuk sebagai direktur. Horkheimer sendiri adalah tokoh pendiri yang menetapkan paradigma dasar Madzhab Frankfurt dalam melakukan kritik epistemologi terhadap peradaban industrial.Ho rkheimer, mencoba membuat pembedaan tegas antara rasional dengan rasionalisasi. Rasional adalah sesuatu yang berdasar pertimbangan akal sehat dan layak dipercaya sebagai sesuatu yang masuk akal. Sedangkan rasionalisasi adalah upaya manipulatif yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa sesuatu itu seolah-olah masuk akal. Upaya rasionalisasi ini menjadi tren ketika August Comte dengan positivisme mulai memperkenalkan pendekatan kuantitatif untuk menjelaskan suatu realita. Statistik kemudian dianggap cukup mewakili untuk menjelaskan realitas itu. Buntut dari pendekatan Comte ini mendorong semua negara untuk menjelaskan kondisi negaranya dengan angka. Segalanya kemudian dijelaskan dengan angka prosentase, mulai kemiskinan, pengangguran, kematian ibu melahirkan, pendidikan, kelahiran, kesehatan, dan sebagainya.

Pendekatan seperti inilah yang coba dikritisi oleh Horkheimer karena dianggap sangat tidak manusiawi. Menjadikan manusia seperti kelereng, kemudian dikelompokkan menurut warna, selanjutnya dimasukkan pada kotak masing-masing. Bahkan, di dalam kesadaran kita pun, secara tidak sengaja telah terkontaminasi oleh cara pikir Comte itu. Ketika kita mendengar ada suatu bencana, pertanyaan pertama yang kita ajukan adalah berapa korbannya? Kemudian kita akan mencoba membandingkannya dengan angka korban dari bencana lain. Dari hasil perbandingan ini, kita mengambil simpulan. Angka selanjutnya menjadi topik menarik untuk dibicarakan. Memiliki data dalam wujud angka, terkadang dijadikan ukuran untuk mengkaji kadar intelektual seseorang.

Kematian tragis satu orang akan kita pahami sebagai tragedi. Namun, kematian tragis ratusan atau ribuan orang, ironisnya, hanya akan kita pahami sebagai statistik. Demikianlah cara berpikir kebanyakan dari kita saat ini. Kehadiran teori kritis memang bertujuan untuk mengkritisi cara berpikir yang kuantitatif seperti ini. Sekaligus, untuk mengungkap dan membuktikan bahwa rasionalisasi sangat sarat dengan kebohongan.

  • Aplikasi Teori Kritis

Pada mulanya, teori kritis harus menaruh kecurigaan terhadap suatu “pernyataan” yang dimaksudkan untuk menjelaskan keadaan realitas tertentu. Bahwa, “pernyataan” itu tidak benar dan tidak sesuai dengan realitas yang terjadi. Metode ini disebut falsifikasi, kebalikan dari verifikasi. Falsifikasi mencoba membuktikan kesalahan suatu asumsi, sedangkan verifikasi mencoba mencari faktor pembenar dari suatu asumsi. Secara sederhana, perbedaan antara kedua pendekatan ini bolehlah disebut demikian. Bagaimana aplikasi kedua pendekatan ini? Contoh, seorang presiden suatu negara berpidato dan menyatakan bahwa dia telah berhasil menekan angka kemiskinan di negaranya. Selanjutnya, dia menunjukkan bukti angka dari 35 prosen ke 30 prosen. Pendekatan verifikasi akan mencoba menguji kebenaran pernyataan itu dengan menggunakan basis logika berikut parameter yang sama. Sementara itu, falsifikasi justru akan mengkritisi basis logika dan parameter yang dipergunakan karena hasil suatu statistik sangat bergantung pada parameter yang digunakan dalam menentukan variabel, kriteria, dan indikator. Perubahan pada parameter ini akan sangat berpengaruh terhadap hasil dari suatu simpulan statistik. Misalnya, kriteria kemiskinan didasarkan pada faktor pengeluaran perkapita, sebutlah 150 ribu rupiah per bulan. Melihat hal itu, falsifikasi akan menanyakan dasarnya apa. Apakah dengan pengeluaran yang sedikit di atas jumlah itu, misalnya 200 ribu, seseorang sudah bisa hidup layak secara nyata, dan boleh dibilang tidak miskin lagi? Kalau ternyata belum, kriterianya harus dinaikkan dengan konsekuensi hasil statistiknya pun akan berubah dan jadi lebih besar. Selain itu, falsifikasi bisa memeriksa aspek ekonomi-politik negara itu. Dia boleh melakukan analisis terhadap politik anggaran yang ditetapkan negara atau mengaitkan dengan posisi utang luar negerinya.

Sumber : http://www.anneahira.com/filsafat-sosial.htm

Mazhab Frankfurt ialah sebuah nama yang diberikan kepada kelompok filsuf yang memiliki afiliasi dengan Institut Penelitian Sosial di Frankfurt, Jerman, dan pemikir-pemikir lainnya yang dipengaruhi oleh mereka. Tahun yang dianggap sebagai tahun kemulaian Mazhab Frankfurt ini adalah tahun 1930, ketika Max Horkheimer diangkat sebagai direktur lembaga riset sosial tersebut. Beberapa filsuf terkenal yang dianggap sebagai anggota Mazhab Frankfurt ini antara lain Theodor Adorno, Walter Benjamin, dan Jürgen Habermas. Perlu diingat bahwa para pemikir ini tidak pernah mendefinisikan diri mereka sendiri di dalam sebuah kelompok atau ‘mazhab’, dan bahwa penamaan ini diberikan secara retrospektif. Walaupun kebanyakan dari mereka memiliki sebuah ketertarikan intelektual dengan pemikiran neo-Marxisme dan kritik terhadap budaya (yang di kemudian hari memengaruhi munculnya bidang ilmu Studi Budaya), masing-masing pemikir mengaplikasikan kedua hal ini dengan cara-cara dan terhadap subyek kajian yang berbeda.Ketertarikan Mazhab Frankfurt terhadap pemikiran Karl MarxMarxisme oleh kebanyakan orang lain, yang mereka anggap merupakan pandangan sempit terhadap pandangan asli Karl Marx. Menurut mereka, pandangan sempit ini tidak mampu memberikan ‘jawaban’ terhadap situasi mereka pada saat itu di Jerman. Setelah Perang Dunia Pertama dan disebabkan antara lain oleh ketidakpuasan mereka terhadap penggunaan teori-teori meningkatnya kekuatan politik Nazi, Jerman yang ada pada saat itu sangatlah berbeda dengan Jerman yang dialami Karl Marx. Sehingga jelaslah bagi para pemikir Mazhab Frankfurt bahwa Marxisme harus dimodifikasi untuk bisa menjawab tantangan zaman.

Patut dicatat bahwa beberapa pemikir utama Mahzab Frankfurt beragama Yahudi, dan terutama di perioda awal secara langsung menjadi korban Fasisme Nazi. Yang paling tragis ialah kematian Walter Benjamin, yang dicurigai melakukan bunuh diri setelah isi perpustakaannya disita oleh tentara Nazi. Beberapa yang lainnya, seperti Theodor Adorno dan Max Horkheimer terpaksa melarikan diri ke negara lain, terutama Amerika Serikat. Contoh karya-karya terkenal yang dihasilkan para pemikir Mazhab Frankfurt antara lain Dialectic of Enlightenment, Minima Moralia, Illuminations.

·        Sejarah Mazhab Frankfurt

Mazhab Frankfurt mengumpulkan para pembangkang Marxis, para kritikus keras kapitalisme yang percaya bahwa beberapa orang yang dianggap sebagai pengikut Marx telah membeo, menirukan beberapa cuplikan sempit dari gagasan-gagasan Marx, biasanya dalam membela partai-partai komunis atau Sosial-Demokrat ortodoks. Mereka khususnya dipengaruhi oleh kegagaln revolusi kaum pekerja di Eropa Barat setelah Perang Dunia I dan oleh bangkitnya Nazisme di negara yang secara ekonomi, teknologi, dan budaya maju (Jerman). Karena itu mereka merasa harus memilih bagian-bagian mana dari pemikiran-pemikiran Marx yang dapat menolong untuk memperjelas kondisi-kondisi yang Marx sendiri tidak pernah lihat. Mereka meminjam dari mazhab-mazhab pemikiran lain yang mengisi apa yang dianggap kurang dari Marx. Max Weber memberikan pengaruh yang besar, seperti halnya juga Sigmund Freud (seperti dalam kasus sintesis Freudo-Marxis oleh Herbert Marcuse dalam karyanya tahun 1954, Eros and Civilization). Penekanan mereka terhadap komponen “Kritis” dari teori sangat banyak meminjam dari upaya mereka untuk mengatasi batas-batas dari positivisme, materialisme yang kasar, dan fenomenologi dengan kembali kepada filsafat kritis Kant dan penerus-penerusnya dalam idealisme Jerman, khususnya filsafat Hegel, dengan penekanannya pada negasi dan kontradiksi sebagai bagian yang inheren dari realitas. Sebuah pengaruh penting juga dating dari penerbitan Manuskrip Ekonomi-Filsafat dan Ideologi Jerman karya Marx tahun 1930-an yang memperlihatkan kesinambungan dengan Hegelianisme yang mendasari pemikiran-pemikiran Marx: Marcuse adalah salah satu orang yang pertama mengartikulasikan signifikansi teoretis dari teks-teks ini.

·        Fase Pertama

Institut membuat sumbangan-sumbangan penting dalam dua bidang yang terkait dengan kemungkinan-kemungkinan subyek manusia yang rasional, yaitu individu-individu yang dapat bertindak secara rasional untuk bertanggung jawab atas masyarakat dan sejarah mereka sendiri. Yang pertama terdiri atas fenomena sosial yang sebelumnya dianggap dalam Marxisme sebagai bagian dari “superstruktur” atau sebagai ideologi: struktur-struktur kepribadian, keluarga dan otoritas (penerbitan bukunya yang pertama diberi judul Studi tentang Otoritas dan Keluarga), dan ranah estetika dan budaya massa. Studi-studi ini juga melihat kepedulian bersama di sini dalam kemampuan kapitalisme untuk menghancurkan prakondisi-prakondisi Kritis, kesadaran revolusioner. Ini berarti tiba pada kesadaran canggih tentang dimensi kedalaman di mana penindasan sosial mempertahankan dirinya sendiri. Ini juga merupakan awal dari pengakuan teori Kritis terhadap ideologi sebagai bagian dari dasar-dasar struktur sosial. Institut ini dan berbagai pihak yang ikut bekerja sama dengannya mempunyai dampak yang hebat terhadap ilmu sosial (khususnya Amerika) melalui karya mereka The Authoritarian Personality (“Kepribadian yang Otoriter”), which melakukan penelitian empirik yang luas, dengan menggunakan kategori-kategori sosiologis dan psikoanalisis, untuk menggambarkan kekuatan-kekuatan yang mendorong individu untuk berafiliasi dengan atau mendukung gerakan-gerakan atau partai-partai fasis.

· Para pemikir dan pakar utama Mazhab Frankfurt

Kritikus terkemuka terhadap Mazhab Frankfurt

Rujukan

  • Martin Jay. The Dialectical Imagination: A History of the Frankfurt School and the Institute for Social Research 1923-1950. Berkeley, University of California Press, 1996. ISBN 0-520-20423-9.
  • Rolf Wiggershaus. The Frankfurt School: Its History, Theories and Political Significance. Cambridge, Mass.: The MIT Press, 1995. ISBN 0-262-73113-4.
  • Jeremy J. Shapiro, “The Critical Theory of Frankfurt”, Times Literary Supplement, Oct. 4, 1974, No. 3,787. (Bahan-bahan untuk penerbitan ini telah digunakan atau diadaptasi untuk artikel ini, dengan izin.)

Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Mazhab_Frankfurt

Tugas Mata Kuliah komputer 16 desember 2010

JAWABAN PERTANYAAN NOMOR 2

Carilah sebuah contoh jurnal dengan tema sosiologi atau pendidikan. Selain contoh journal yang dapat di download di http://www.4shared.com/file/EPUZGDCr/contoh_journal.html

 

KHAZANAH PENDIDIKAN:
Jurnal Ilmiah Kependidikan, Vol. I, No. 1 (September 2008)

PENINGKATAN KUALITAS PENDIDIKAN
MELALUI PENINGKATAN PROFESIONALISME GURU*
Baedhowi

ABSTRACT

One way of making education a success by improving teacher’s quality,
competence and professionalism. The government translates it through the policy
of certification in the form of portofolio evaluation. However, the government can
use other meansto achieve that goal, namely by deploying good quality teachers,
selecting good teachers, restructuring the exiting teacher – generating institution,
improving teacher’s welfare, providing scholarships, and giving reward to high
achievers.
Key words: improving teacher’s quality, competence, and professionalism.

Pendahuluan

Pertemuan sembilan Menteri Pendidikan berpenduduk terbesar di Dunia
(The Seventh E-9 Ministrial Review Meeting) yang diikuti oleh Cina, India,
Indonesia, Brazil, Mesir, Bangladesh, Pakistan, Meksiko dan Nigeria di Nusa Dua
Bali, yang berlangsung pada tanggal 10 – 12 Maret 2008 telah menghasilkan
deklarasi Bali. Salah satu poin penting dalam deklarasi ini menekankan pada
peningkatan kualitas guru. Hal ini karena, ternyata, 50 % guru di lima Negara E-9
belum berpendidikan formal dan hanya 50 % yang berpendidikan strata satu
(primary education training).
Ironisnya, Indonesia termasuk salah satu negara yang jumlah guru
berpendidikan primer setara S1 kurang dari 50 %. Ini berarti dari jumlah 2,7 juta
guru, sebanyak 1,35 juta orang guru belum mencapai kualifikasi S1. Laporan
Departemen Pendidikan Nasional tahun 2006 menunjukkan bahwa guru yang
memenuhi kualifikasi S1/D-IV baru mencapai target 35,6 % saja. Jadi sebanyak
64,4 % guru belum memenuhi kualifikasi S1/D-IV. Pada tahun 2007, Depdiknas
baru berhasil meningkatkan kualitas guru hingga S1/D-IV sebanyak 81.800 guru
dan melakukan sertifikasi guru sebanyak 147.217 orang.
Dalam konteks pembangunan sektor pendidikan, guru merupakan
pemegang peran yang amat sentral. Guru adalah jantungnya pendidikan. Tanpa
denyut dan peran aktif guru, kebijakan pembaruan pendidikan secanggih apapun
tetap akan sia-sia. Sebagus apapun dan semodern apapun sebuah kurikulum dan
perencanaan strategis pendidikan dirancang, jika tanpa guru yang berkualitas,
maka tidak akan membuahkan hasil optimal. Artinya, pendidikan yang baik dan
unggul tetap akan bergantung pada kondisi mutu guru. Hal ini ditegaskan
UNESCO dalam laporan The International Commission on Education for Twentyfirst
Century, yang menyatakan bahwa “memperbaiki mutu pendidikan pertamatama
tergantung pada perbaikan perekrutan, pelatihan, status sosial, dan kondisi para guru; mereka membutuhkan pengetahuan dan keterampilan, karakter
personal, prospek professional, dan motivasi yang tepat jika ingin memenuhi
harapan stakeholder” (Delors, 1996).
Fakta di lapangan tersebut merefleksikan bahwa peningkatan mutu guru
mutlak harus segera dilaksanakan, mengingat untuk menjadi bangsa yang besar
dan berdaya saing tinggi diperlukan SDM yang berkualitas, handal dan
profesional. Agar dapat mencetak sumberdaya manusia Indonesia yang
berkualitas, sektor pendidikan harus digarap dengan sungguh-sungguh. Di antara
upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia adalah dengan
meningkatkan kualitas maupun kompetensi guru sebagai salah satu pilar
keberhasilan pendidikan. Kemudian pertanyaan yang perlu dipertimbangkan
adalah “Seberapa pentingkah peran guru dalam mewujudkan sumber daya
manusia Indonesia yang berdaya saing tinggi, handal dan professional ?”, dan
“Upaya –upaya apakah yang perlu dilakukan untuk meningkatkan kualitas
kompetensi guru ?”
Peran Guru dalam Mewujudkan SDM yang Profesional
Menurut Makagiansar (1996), memasuki abad 21 pendidikan akan
mengalami pergeseran dan perubahan paradigma yang meliputi pergeseran
paradigma: (1) dari belajar terminal ke belajar sepanjang hayat, (2) dari belajar
berfokus penguasaan pengetahuan ke belajar holistik, (3) dari citra hubungan
guru-murid yang bersifat konfrontatif ke citra hubungan kemitraan, (4) dari
pengajar yang menekankan pengetahuan skolastik (akademik) ke penekanan
keseimbangan fokus pendidikan nilai, (5) dari kampanye melawan buta aksara ke
kampanye melawan buta teknologi, budaya, dan komputer, (6) dari penampilan
guru yang terisolasi ke penampilan dalam tim kerja, dan (7) dari konsentrasi
eksklusif pada kompetisi kerja sama.
Pergeseran paradigma tersebut menuntut adanya upaya peningkatan
kualitas di bidang pendidikan, yang bukan sekedar mengejar target output sematamata,
tetapi yang lebih penting adalah outcome, yaitu bagaimana kualitas lulusan
(output) dalam menghadapi tantangan global di masa mendatang. Paradigma ini
juga berimplikasi perlunya guru yang berkompeten dan professional untuk
mendukung penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas, yang diharapkan dapat
menghasilkan output dan outcome yang baik sacara kuantitatif maupun kualitatif.
Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik,
mengajar, membimbing, mengarahakn, melatih, menilai, dan mengevaluasi
peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan
dasar, dan pendidikan menengah (UU No. 14 tahun 2005 : 2)
Dengan demikian, dalam melaksanakan tugas keprofesionalannya, guru
berkewajiban :
1) merencanakan pembelajaran, melaksanakan proses pembelajaran yang
bermutu, serta menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran;
2) meningkatkan dan mengembangkan kualifikasi akademik dan kompetensi
secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni;

3) bertindak obyektif dan tidak diskriminatif atas dasar pertimbangan jenis
kelamin, agama, suku, ras, dan kondisi fisik tertentu, atau latar belakang
keluarga, dan status sosial ekonomi peserta didik dalam pembelajaran;
4) menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hokum, dan kode etik
guru, serta nilai-nilai agama dan etika; dan
5) memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa.
Berdasarkan undang-undang tersebut sangat jelas bahwa guru merupakan
key person in classroom, sehingga guru memiliki peran yang sangat vital dan
fundamental dalam membimbing, mengarahkan, dan mendidik siswa dalam
proses pembelajaran (Davies dan Ellison, 1992). Karena peran mereka yang
sangat penting itu, keberadaan guru bahkan tak tergantikan oleh siapapun atau
apapun sekalipun dengan teknologi canggih. Alat dan media pendidikan, sarana
prasarana, multimedia dan teknologi hanyalah media atau alat yang hanya
digunakan sebagai teachers` companion (sahabat – mitra guru).
Guru memiliki peran yang amat penting, terutama sebagai agent of change
melalui proses pembelajaran. Oleh karena itu, agar dapat berperan dengan efektif
dan professional, guru harus memiliki beberapa persyaratan, antara lain
ketrampilan mengajar (teaching skills), berpengetahuan (knowledgeable),
memiliki sikap profesionalisme (good professional attitude), memilih,
menciptakan dan menggunakan media (utilizing learning media), memilih metode
mengajar yang sesuai, memanfaatkan teknologi (utilizing technology),
mengembangkan dynamic curriculum, dan bisa memberikan contoh dan teladan
yang baik (good practices) (Hartoyo dan Baedhowi, 2005)
Teaching Skills
Guru yang prfesional dapat dilihat dari keterampilan mengajar (teaching
skills) yang mereka miliki. Keterampilan mengajar yang dimiliki oleh guru dapat
dilihat dari beberapa indikator antara lain :
1) Guru sebagai pembimbing dan fasilitator yang mampu menumbuhkan
belajar mandiri (self learning) pada diri siswa;
2) Memiliki interaksi yang tinggi dengan seluruh siswa di kelas;
3) Memberikan contoh, pekerjaan yang menantang (challenging work)
dengan tujuan yang jelas (clear objectives);
4) Mengembangkan pembelajaran berbasis kegiatan dan tujuan;
5) Melatih siswa untuk bertanggung jawab terhadap pekerjaan mereka dan
memiliki sense of ownership dan mandiri dalam pembelajaran;
6) Mengembangkan pembelajaran individu;
7) Melibatkan siswa dalam pembelajaran maupun penyelesaian tugas-tugas
melalui enquiry – based learning, misalnya dengan memberikan
pertanyaan yang baik dan analitis;
8) Menciptakan lingkungan pembelajaran yang positif dan kondusif;
9) Memberikan motivasi dan kebangsaan yang tinggi; dan
10) Pengelolaan waktu yang baik.

Knowledgeable
Pengetahuan merupakan faktor utama dalam membentuk profesionalisme
seseorang. Pengetahuan dapat diperoleh melalui : (1) academic – proses
pendidikan formal, (2) practical session – pelatihan praktis, dan (3) life skills –
kecakapan hidup yang diperoleh melalui berbagai cara dan kegiatan.
Professional Attitude
Sikap sangat berpengaruh terhadap profesionalisme seseorang guru. Sikap
tersebut antara lain : (1) independence – mandiri dan tidak selalu tergantung pada
orang lain, dan (2) continous self-improvement – selalu siap memperbaiki diri
sendiri secara terus-menerus.
Learning Equipment / Media
Perlengkapan dan media pendidikan sangat perlu untuk mendukung
profesionalisme guru. Guru dituntut mampu memilih, menggunakan dan bahkan
menciptakan media pembelajaran. Media sedapat mungkin disediakan secara
memadai dan lengkap (sufficient and complete) dan modern. Tanpa perlengkapan
dan media yang lengkap dan modern, sekolah tak mampu memberikan hasil yang
bagus.
Technology
Peran teknologi, terutama teknologi informasi dan komunikasi (ITC)
dalam pendidikan sangat penting, karena dapat membuat pembelajaran lebih
bervariasi dan hidup (teaching more colourfull), apalagi jika diintegrasikan
dengan multimedia.
Curriculum
Kurikulum yang responsive, mampu menjawab tantangan dan kebutuhan
masyarakat, dynamic (berkembang sejalan dengan perkembangan jaman), dan
flexible yang dapat diadaptasikan dalam berbagai situasi dan kondisi, serta sesuai
dengan kebutuhan siswa (students needs) merupakan suatu kebutuhan. Kurikulum
yang dinamis memiliki cirri (1) disusun dengan baik (well-organized), (2)
memiliki nilai tambah(added value), bukan hanya berisi materi yang harus
dipelajari siswa, dan (3) terintegrasi (integrated) dan bukan terkotak – kotak.
Dengan kurikulum yang demikian ini, guru akan lebih mudah dan terarah dalam
mengembangkan dirinya menjadi guru yang professional tanpa harus terbebani
karena kurikulum yang kaku, kurang fleksibel, dan mengambang tidak jelas.
Good Examples / Practices
Pendidikan akan efektif apabila dibarengi dengan contoh atau teladan yang
baik pula. Pemberian teladan yang baik oleh guru menuntut guru untuk senantiasa
melakukan yang terbaik dan bertindak secara professional. Contoh atau teladan
yang baik dapat membangun karakter (character building) seperti kepemimpinan,
sikap menghormati, membantu orang lain, menjadi pendengar yang baik, bersikap
demokratis, dan lain-lain.

Ilustrasi tersebut mempertegas keyakinan bahwa profesi guru merupakan
bidang pekerjaan khusus dan significant yang dilaksanakan berdasarkan prinsip
sebagaimana tertuang dalam UU Nomor 14 tahun 2005 sebagai berikut:
a. memiliki bakat, minat, panggilan jiwa, dan idealisme;
b. memiliki komitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan, keimanan,
ketaqwaan, dan akhlak mulia;
c. memiliki kualifikasi akademik, dan latar belakang pendidikan sesuai
dengan bidang tugas;
d. memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugas;
e. memiliki tanggungjawab atas pelaksanaan tugas keprofesionalan;
f. memperoleh penghasilan yang ditentukan sesuai dengan prestasi kerja;
g. memiliki kesempatan untuk mengembangkan keprofesionalan secara
berkelanjutan dengan belajar sepanjang hayat;
h. memiliki jaminan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas
keprofesionalan ; dan memiliki organisasi profesi yang mempunyai
kewenangan mengatur hal – hal yang berkaitan dengan tugas
keprofesionalan guru.
Dengan kata lain, guru yang professional wajib memiliki kualifikasi
akademik, kompetensi, sertifikasi pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta
memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Kompetensi
dasar yang harus dimiliki guru meliputi kompetensi paedagogik, kompetensi
personal atau kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi professional yang
diperoleh melalui pendidikan profesi (UU No. 14 Tahun 2005, pasal 8 dan 10).
Strategi Peningkatan Profesionalisme Guru
Menyikapi tuntutan profesionalisme guru yang sarat dengan tuntutan
akademis dan non – akademis, membuat kita semakin prihatin apabila tuntutan
tersebut tak dapat dipenuhi; dan apabila persyaratan sudah ‘dipenuhi’ apakah
kesejahteraan mereka juga ‘terpenuhi’. Dua hal inilah yang seringkali menjadi
sebuah dikotomi yang berkepanjangan, sehingga tidak mengherankan apabila ada
guru yang terpaksa mengajar ala kadarnya karena capai dan ngantuk setelah
semalaman dia terpaksa harus ‘ngojek’ atau menjadi ‘pengemudi pocokan’ atau
bahkan menjual jasa ‘sebagai penjaga malam’ dab sebagainya untuk memenuhi
kebutuhan hidup keluarganya karena penghasilan mereka sebagai guru masih
dapat memenuhi kebutuhannya (Hartoyo, 2007). Contoh – contoh lain tentang
guru yang harus melakukan kerja sambilan ‘banting – tulang’ banyak kita jumpai
di sekitar kita, yang tentu saja berpengaruh terhadap profesionalisme dan kualitas
mengajar mereka. Memang serba salah, jika tidak mencari sambilan kebutuhan
mereka tak terpenuhi, tetapi jika mengerjakan kerja sambilan kualitas mengajar
mereka cenderung berkurang. Di samping itu, guru juga seringkali dijadikan
‘kambing hitam’ apabila hasil belajar siswa kurang menggembirakan, misalnya
banyak siswa yang nilai UN-nya jelek, banyak yang tidak lulus, banyak yang
tidak naik kelas dan sebagainya.
Menyikapi hal ini, pemerintah tidak tinggal diam. Upaya-upaya untuk
meningkatkan kesejahteraan guru telah dan terus dilakukan sejalan dengan UU
No. 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen. Dalam Undang – Undang tersebut dinyatakan adanya tunjangan guru sebagai profesi yang merupakan angina segar
bagi masyarakat guru, meskipun harus melalui sertifikasi terlebih dahulu. Secara
praktis, undang – undang mendudukkan hak dan kewajiban secara seimbang.
Strategi yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas dan profesionalisme guru
antara lain sebagai berikut :
1) Sertifikasi
Sebagai bentuk komitmen pemerintah untuk melaksanakan Undang-
Undang Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen. Adalah dengan
melaksanakan sertifikasi. Sertifikasi semacam ‘ujian nasional. Bagi semua guru
dari tingkat SD sampai SMA. ‘UN’ guru ini digunakan sebagai langkah pemetaan
terhadap kompetensi guru secara nasional. Program ini juga penting sebagai upaya
melihat seberapa jauh persebaran guru yang benar-benar kompeten di bidangnya.
Kebijakan pemerintah tentang sertifikasi guru sebagai implementasi UU
14/2005 tentang Guru dan Dosen sesungguhnya merupakan hal yang sangat
strategis untuk meningkatkan kompetensi dan sekaligur kesejahteraan guru.
Namun sayangnya, kebijakan tersebut terkesan terlalu akomodatif terhadap tarik
ulur kepentingan politis. Semestinya kebijakan tersebut harus benar-benar
diarahkan pada upaya menjaring bibit-bibit guru professional, bukan sekedar
untuk ‘balas budi’ terhadap lamanya pengabdian para ‘guru senior’.
Meskipun telah dibuat seperangkat aturan tentang sertifikasi,
pelaksanaannya di lapangan masih menyisakan berbagai masalah. Terdapat 3
masalah mendasar dan krusial yang terjadi selama ini, yaitu :
a. Penentuan Guru untuk Mengikuti Sertifikasi
Meskipun pemerintah telah merencanakan sertifikasi guru secara
keseluruhan, ada beberapa pentahapan pelaksanaan sertifikasi yang dibarengi
dengan jumlah kuota dari tahap ke tahap, sehingga perlu ada penentuan siapa
yang mengikuti serifikasi terlebih dahulu dan siapa yang kemudian. Dalam
pelaksanaan sertifikasi diharapkan guru telah memiliki masa kerja lebih dari 20
tahun dan telah berpendidikan S-1 dan memenuhi persyaratan lainnya diberi
kesempatan terlebih dahulu.Tetapi apa yang terjadi, karena jumlah kuotanya
terbatas maka terjadilah saling rebut, saling mendahului sehingga praktik Kolusi,
Nepotisme, dan bahkan Korupsi tak dapat dihindari. Budaya semacam ini muncul
dari guru yang ingin segera mengikuti sertifikasi karena adanya tunjangan profesi,
maupun dari penyelenggara sertifikasi yang karena alas an tertentu mereka
melakukan itu. Sehingga ada guru yang protes karena sudah memiliki pengalaman
mengajar lebih lama dan berpendidikan S-1 tidak diikutkan sertifikasi, tetapi ada
guru yang baru saja diangkat (masih CPNS) sudah bisa mengikuti sertifikasi
? Pertanyaan yang muncul adalah bagaimana hal ini bias terjadi ? Siapakah yang
menjadi biang keladinya ?
b. Penentuan Assessor
Masalah krusial ke dua saat penentuan Assessor oleh institusi yang diberi
kepercayaan untuk melakukan uji sertifikasi guru. Ada institusi yang menganggap
kegiatan sertifikasi adalah suatu kegiatan yang “menguntungkan” karena dapat mendapatkan uang, dan lupa bahwa tujuan utama sertifikasi adalah untuk
memperoleh guru yang handal dan professional. Karena mereka menganggap ini
suatu kesempatan, mereka menjadi lupa saat menyeleksi atau memilih assessor.
Assessor yang dipilih bukan semata-mata berdasarkan kemampuan,
profesionalisme dan kompetensi, melainkan didasarkan pada like and dislike. Jika
hal ini terjadi, maka praktik KKN pun akan muncul dan tak dapat dihindari, dan
kualitas assessornya patut dipertanyakan.
c. Proses Penilaian Portofolio
Masalah krusial berikutnya adalah saat penilaian portofolio dilakukan.
Rambu-rambu sudah ditetapkan (meskipun belum sempurna), tetapi
pelaksanaannya seringkali menyimpang dari rambu – rambu tersebut. Hal ini
terjadi apabila baik assessor maupun yang dinilai (guru) tidak memiliki sikap dan
perilaku yang baik. Assessor mencoba meluluskan seorang guru yang sebenarnya
belum memenuhi syarat karena ada hubungan dengan guru saudara, teman, atau
bahkan sahabat akrab. Atau sebaliknya , guru merasa ada kedekatan dengan
assessor sehingga dia berani dengan berbagai cara mendekati dan meminta
assessor agarmeluluskannya. Jika praktik – praktik semacam ini terjadi, maka
mereka telah melakukan “pembohongan publik”, yang berdampak pada kualitas
pendidikan kita.
d. Tantangan bagi Guru Bersertifikat
Memperoleh sertifikat janganlah semata-mata diartikan dengan
memperoleh tunjangan profesi. Tetapi yang lebih penting adalah bagaimana
memaknai sertifikat yang diperoleh dengan peningkatan kualitas atau kinerja
mereka sebagai guru yang kompeten dan professional. Guru yang sudah
bersertifikat jangan seenaknya saja bekerja karena merasa sudah mendapatkan
sertifikat dan tunjangannya. Justru karena sudah mendapat sertifikat inilah mereka
harus lebih meningkat kinerjanya dan mampu memotivasi teman – teman lainnya
agar lebih baik.
e. Pengawasan dalam Pelaksanaan Sertifikasi
Sertifikasi guru memiliki tujuan yang sangat mulia, yaitu untuk
meningkatkan kualitas guru dan sekaligus memberikan kesejahteraan yang lebih
baik kepada mereka. Hal ini sejalan dengan Deklarasi E-9 untuk Mutu dan
Kesejahteraan Guru yang diikuti oleh sembilan menteri-menteri pendidikan dari
negara berpenduduk terbesar di dunia, termasuk Indonesia, yang dilaksanakan di
Bali tanggal 10 – 12 Maret 2008. Salah satu poin penting dalam deklarasi tersebut
adalah perlunya peningkatan kualitas guru.
Namun demikian, dalam pelaksanaan sertifikasi guru perlu adanya
pengawasan. Jika tidak, dikhawatirkan akan terjadi praktik-praktik yang tidak
seharusnya dilakukan seperti KKN yang dilakukan antara institusi yang diberi
kewenangan untukmelakukan uji sertifikasi dengan para guru yang berkeinginan
sekali ubtuk lulus dan mendapat sertifikat pendidik. Oleh karena itu, baik
pemerintah, masyarakat, dan organisasi profesi pendidik harus saling bersinergi
dan bekerja keras untuk mengawasi dan memantau pelaksanaan sertifikasi
sehingga benar-benar dapat dilaksanakan sesuai dengan harapan. Jika diperlukan, bisa dibentuk lembaga pemantau dan pengawas independent pelaksanaan
sertifikasi guru.
2) Perlunya Kebijakan Persebaran Guru – guru Berkualitas.
Selama ini guru-guru berkualitas banyak tersebar di sekolah – sekolah
favorit (effective schools) di perkotaan. Hal ini wajar karena mereka melihat
jaminan baik dari sisi ekonomi maupun karier yang lebih menjanjikan di sekolah
– sekolah itu. Hal inilah sebenarnya yang melahirkan kesenjangan kualitas
pendidikan antara urban schools dengan rural schools. Oleh karena itu, sudah
saatnya pemerintah membuat kebijakan yang menguntungkan sekolah-sekolah di
daerah terpencil berupa kebijakan perebaran guru-guru berkualitas. Hal ini bisa
dilakukan dengan cara memberikan daya tarik yang lebih kepada mereka yang
mengajar di sekolah – sekolah pinggiran tersebut, misalnya dengan
ditambahkannya insentif perumahan dan fasilitas pendukung lainnya. Pola
pembinaan karir terutama guru-guru PNS bisa diarahkan pada kebijakan ini.
Dalam hal ini, ada baiknya kita mengadopsi system pembinaan karier model
militer, di mana kader-kader terbaik harus ditempa terlebih dahulu di daerah –
daerah yang penuh tantangan yang tidak mudah (contexts of stringency).
3) Perlunya Pencarian Bibit Unggul dalam Profesi Keguruan
Hal ini bisa dilakukan dengan cara meningkatkan pengakuan dan
penghasilan yang lebih kompetitif bagi profesi guru, sehingga hal ini bisa
memikat para lulusan terbaik dari SMA untuk melanjutkan ke program keguruan.
Hal tersebut dapat dilihat dari keberhasilan pendidikan di Finlandia, yang
berdasarkan laopran PISA 2000 dan 2003 menempatkan negara welfare state itu
pada ranking pertama dalam hal ketercapaian kompetensi aplikatif siswa berumur
15 tahun di bidang literasi dan numerasi. Justru faktor inovasi kurikulum,
sebagaimana dikatakan Simola (2005), tidak berperan signifikan dalam
menunjang keberhasilan pendidikan di Finlandia. Ketersediaan guru yang
kompeten lah sebenarnya yang merupakan kunci sukses pendidikan di negara
tersebut. Simola (2005) mensinyalir bahwa program keguruan di Finlandia
termasuk jurasan paling diminati oleh para lulusan terbaik di SMA, sehingga
wajar jika kebanyakan guru Finlandia merupakan bibit unggul yang berkualitas.
4) Restrukturisasi Lembaga-lembaga Keguruan
Pemerintah perlu melakukan restrukturisasi menyeluruh terhadap
lembaga-lembaga keguruan di tanah air, terutama dari segi rekrutmen
mahasiswanya, sehingga jaminan kualitasnya semakin unggul dan bisa
dipertanggungjawabkan. Kebijakan – kebijakan strategis di atasnya seharusnya
menjadi pijakan pemerintah dalam usaha meningkatkan mutu pendidikan
nasional. Meskipun strategi-strategi itu hasilnya tidak bisa langsung kelihatan,
tapi itu akan lebih efektif daripada strategi penerapan kebijakan UN yang terkesan
hanya mengambil jalan pintas peningkatan mutu pendidikan yang hasilnya pun
masih diragukan banyak pihak.

5) Kesejahteraan Guru
Salah satu strategi yang diterapkan oleh pemerintah untuk meningkatkan
kualitas dan kompetensi guru adalah melalui sertifikasi guru sebagaimana
tertuang dalam Undang – Undang Nomor 14 tahun 2005 Tentang Guru dan
Dosen. Bagi mereka yang memenuhi syarat dan lulus sertifikasi akan diberi
tunjangan profesi sebagai pendidik, tunjangan fungsional, dan tunjangan –
tunjangan lainnya. Strategi ini diyakini sebagai salah satu strategi yang “adil”
karena antara hak dan kewajiban disejajarkan; penerimaan kesejahteraan harus
diimbangi dengan profesionalisme. Pemberian tunjangan bagi guru yang telah
lulus uji sertifikasi secara formal baru diberikan mulai tahun 2007, meskipun
sertifikasi sendiri telah dilakukan mulai tahun 2006. Dengan adanya
kesejahteraan/tunjangan ini diharapkan kualitas mengajar dan kinerja guru secara
keseluruhan semakin meningkat. Masalah kualitas dan kesejahteraan guru
sebenarnya bukan hanya masalah Indonesia saja; hampir sebagian besar negara di
Asia Tenggara mengalami hal serupa. Learning round-table on Advenced Teacher
Professinalism yang diselenggarakan di Bangkok;Thailand, 13 – 14 Juni 2005
memunculkan beberapa isu terkait dengan Teachers` motivation and Incentives
antara lain sebagai berikut :
a. Tuntutan agar guru lebih profesional perlu dimbangi dengan insentive
yang memadai, apalah artinya guru berjuang sepenuh hati untuk menjadi
profesional, apabila insentive yang mereka terima tidak cukup untuk
memenuhi kebutuhan hidup mereka, apabila untuk pengembangan
profesionalisme mereka. Oleh karena itu, perlu ada standar insentive
sebagai penyeimbang tuntutan profesionalisme guru. Dengan insentive
yang memadai, guru akan dapat mencurahkan perhatiannyadan lebih
termotivasi untuk menjadi guru yang profesional. Di samping itu, dengan
insentive yang memadai, guru merasa aman secara ekonomi dalam
hidupnya, sehingga dapat menumbuhkan rasa bangga terhadap profesi
mereka.
b. Pemberian insentive sesuai dengan standar, perlu didasari oleh hasil
evaluasi terhadap kapasitas, profesionalisme dan kinerja guru. Oleh karena
itu diperlukan standar evaluasi guru yang dapat digunakan sebagai dasar
pemberian reward and punisment. Salah satu negara yang telah
menerapkan reward system adalah Brunai darussalam. Hasil evaluasi
guru, sangat menetukan dinaikkan atau tidaknya insentive mereka, dan
besar atau kecilnya insentive yang mereka terima.
c. Di samping insentive dalam bentuk uang, dapat pula diberikan dalam
bentuk penghargaan dan pemberian kesempatan untuk meningkatkan
profesionalisme guru, misalnya dengan mengirim mereka menikuti
pelatihan atau training peningkatan profesionalisme guru (metodologi
pembelajaran, teknik penilaian, dll).
d. Perlunya collaborative research untuk memperoleh data aktual yang
dapat digunakan sebagai dasar evaluasi dan pemberian incentive bagi guru,
sekolah dan stakeholders pendidikan lainnya untuk meningkatkan
profesionalisme dan kinerja masing-masing.

6) Beasiswa
Beasiswa ini merupakan salah satu rangsangan bagi guru, sehingga mereka
dapat melanjutkan pendidikan dan memperluas wawasan. Hal tersebut sudah
diatur dalam UU Nomor 15 Tahun 2005 pasal 15, bahwa guru akan memperoleh
hak maslahat tambahan. Dengan demikian, pemerintah dan/atau pemerintah
daerah menjamin terwujudnya maslahat tambahan sebagaimana dimaksud pasal
tersebut.
7) Penghargaan
Penghargaan tersebut diperuntukkan pada guru yang berprestasi,
berdedikasi luar biasa, dan/atau bertugas di daerah khusus berhak memperoleh
penghargaan. Demikian juga guru yang gugur dalam melaksanakan tugas di
daerah khusus memperoleh penghargaan dari pemerintah, pemerintah daerah,
dan/atau masyarakat.
Penghargaan kepada guru dapat diberikan dalam bentuk tanda jasa, kenaikan
pangkat istimewa, finansial, piagam, dan/atau bentuk penghargaan lain (UU
Nomor 15 tahun 2005 bagian ke enam pasal 36 dan 37).

Penutup

Kita semua sepakat bahwa peningkatan kualitas guru melalui sertifikasi
guru juga harus dimbangi dengan kualitas mengajar, profesionalisme, dan kinerja
yang lebih baik. Dalam upaya untuk mewujudkan peningkatan kualitas guru
tersebut, pemerintah telah bertekad bulat mengupayakan kesejahteraan atau
tunjangan guru dengan pengalokasian dana melalui APBN sejak tahun 2006, dan
diharapkan dalam beberapa tahun ke depan masalah tunjangan guru dapat
diselesaikan. Agar upaya ini dapat terlaksana dengan baik, perlu adanya dukungan
dan kerjasama sinergis antar berbagai pemangku kepentingan terkait, termasuk
Lembaga Pendidikan dan Tenaga Kependidikan (LPTK).
Pada kesempatan ini, saya berharap agar LPTK dapat berperan lebih aktif
dan maju di garis depan, dengan memberikan masukan, pemikiran, dan
melakukan terobosan – terobosan baru yang dapat mensejahterakan guru dan tidak
selalu bergantung kepada pemerintah. Saya ingin LPTK mengupayakan agar guru
dan lembaga-lembaga sejenisnya dapat mencontoh LPTK dan persatuan (Teacher
Union) negara-negara lain, seperti Australia, yang senantiasa berada di garis
depan mencari terobosan dan strategi untuk meningkatkan dan
memperjuangankan peningkatan kualitas dan sekaligus kesejahteraan guru tanpa
harus bergantung sepenuhnya pada pemerintah.

Daftar Pustaka

Baedhowi dan Hartoyo (2005). Laporan 2005 Learning Round-table on Advanced
Teacher Profesionalism. Bangkok, Thailand 13 – 14 Juni 2005.
Csikszentmihalyi, M dan Mc Cormack, J. The Influence of Teachers, dalam
Kevin Ryan dan James M. Cooper (Eds). (2004). Kaleidoscope;
Readings in Education. New York: Houghton Miffin Company.
Davies, B. dan Ellison, L. (1992) School Development Planning. Harlow:
Longman Group U.K. Ltd.
————- (2008) Deklarasi E-9 Untuk Mutu dan Kesejahteraan Guru. Bali 10 –
12 Maret 2008
Hartoyo (2007) Supervisi Pendidikan ; Mewujudkan Sekolah Efektif dalam
Kerangka Manajemen Berbasis Sekolah. Semarang: Penerbit Pelita Insani.
http://www.sebi.ac.id/index.php/Itemid=37&id=264&option=com
content&task=view
http://www.cyberschooldps.net
Langford, D.P. dan Cleary B.A. (1996). Orchestrating Learning With Quality.
Kuala Lumpur : Synergy Books International.
Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan
Dosen
* Makalah ini telah pernah disampaikan dalam Seminar Nasional “Peningkatan
Kualitas Pendidikan melalui Peningkatan Profesionalisme Guru,” yang
diselenggarakan oleh Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP)
Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) pada tanggal 17 Mei 2008
bertempat di Auditorium Ukhuwwah Islamiyah.

sumber : http://www.2dix.com/pdf-2011/contoh-jurnal-pendidikan-pdf.php

<p style=”text-align: left;”

Tugas mata kuliah komputer tanggal 16 Desember 2010

 

JAWABAN PERTANYAAN NOMOR 1

Apakah  yang dimaksud dengan Jurnal sosiologi Internasional?

International Journal of Sociology
Editor: Tadeusz K. Krauze, Hofstra University (TKrauze@aol.com)

The International Journal of Sociology makes available to the English-speaking reader a selection of serious sociological research from many countries. The journal focuses on macro-sociological studies with special attention to comparative work and cross-national research using data from such sources as the World Values Survey, the European Social Survey, and the International Social Survey Program.

“Provides valuable materials for comparative social studies. It is an indispensable source of data for students of social stratification and social change.” -Kazimierz M. Slomczynski, The Ohio State University

sumber : http://www.mesharpe.com/mall/results1.asp?ACR=ijs

Sosiologi Internasional
Didirikan pada tahun 1986 oleh International Sosiologi Association (ISA), International Sosiologi (ISS) adalah salah satu jurnal sosiologis pertama yang mencerminkan kepentingan penelitian dan suara komunitas internasional sosiolog. Peer ini berperingkat tinggi-jurnal ditinjau menerbitkan kontribusi dari berbagai bidang sosiologi, dengan fokus pada pendekatan internasional dan komparatif.

sumber : http://iss.sagepub.com/

 

LONG LIFE IN EDUCATION

BAB I

PENDAHULUAN

Pendidikan merupakan salah satu perhatian sentral masyarakat Islam baik dalam negara maupun minoritas. Dalam ajaran agama Islam pendidikan mendapat posisi yang sangat penting dan tinggi. Karenanya, umat Islam mempunyai perhatian yang tinggi terhadap pelaksanaan pendidikan untuk kepentingan masa depan umat Islam.

Sebagai suatu agama, Islam memiliki ajaran yang diakui lebih sempurna dan kompherhensif dibandingkan dengan agama-agama lainnya yang pernah diturunkan Allah SWT sebelumnya. Sebagai agama yang paling sempurna ia dipersiapkan untuk menjadi pedoman hidup sepanjang zaman atau hingga hari akhir. Islam tidak hanya mengatur cara mendapatkan kebahagiaan hidup di akhirat, ibadah dan penyerahan diri kepada Allah saja, melainkan juga mengatur cara mendapatkan kebahagiaan hidup di dunia termasuk di dalamnya mengatur masalah pendidikan. Sumber untuk mengatur kehidupan dunia dan akhirat tersebut adalah al Qur’an dan al Sunnah.

Sebagai sumber ajaran, al Qur’an sebagaimana telah dibuktikan oleh para peneliti ternyata menaruh perhatian yang besar terhadap masalah pendidikan dan pengajaran. Demikian pula dengan al Hadist, sebagai sumber ajaran Islam, di akui memberikan perhatian yang amat besar terhadap masalah pendidikan. Nabi Muhammad SAW, telah mencanangkan program pendidikan seumur hidup (long life education ).

Dari uraian diatas, terlihat bahwa Islam sebagai agama yang ajaran-ajarannya bersumber pada al- Qur’an dan al Hadist sejak awal telah menancapkan revolusi di bidang pendidikan dan pengajaran. Langkah yang ditempuh al Qur’an ini ternyata amat strategis dalam upaya mengangkat martabat kehidupan manusia. Kini di akui dengan jelas bahwa pendidikan merupakan jembatan yang menyeberangkan orang dari keterbelakangan menuju kemajuan, dan dari kehinaan menuju kemuliaan, serta dari ketertindasan menjadi merdeka, dan seterusnya. Dasar pelaksanaan Pendidikan Islam terutama adalah al Qur’an dan al Hadist Firman Allah :

“ Dan demikian kami wahyukan kepadamu wahyu (al Qur’an) dengan perintah kami. Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah iman itu, tetapi kami menjadikan al Qur’an itu cahaya yang kami kehendaki diantara hamba-hamba kami. Dan sesungguhnya kamu benar-benarbenar memberi petunjuk kepada jalan yang benar ( QS. Asy-Syura : 52 )”

Dan Hadis dari Nabi SAW :

“ Sesungguhnya orang mu’min yang paling dicintai oleh Allah ialah orang yang senantiasa tegak taat kepada-Nya dan memberikan nasihat kepada hamba-Nya, sempurna akal pikirannya, serta mengamalkan ajaran-Nya selama hayatnya, maka beruntung dan memperoleh kemenangan ia” (al Ghazali, Ihya Ulumuddin hal. 90)”

Dari ayat dan hadis di atas tadi dapat diambil kesimpulan :

  1. Bahwa al Qur’an diturunkan kepada umat manusia untuk memberi petunjuk kearah jalan hidup yang lurus dalam arti memberi bimbingan dan petunjuk kearah jalan yang diridhoi Allah SWT.
  2. Menurut Hadist Nabi, bahwa diantara sifat orang mukmin ialah saling menasihati untuk mengamalkan ajaran Allah, yang dapat diformulasikan sebagai usaha atau dalam bentuk pendidikan Islam.

Al Qur’an dan Hadist tersebut menerangkan bahwa nabi adalah benar-benar pemberi petunjuk kepada jalan yang lurus, sehingga beliau memerintahkan kepada umatnya agar saling memberi petunjuk, memberikan bimbingan, penyuluhan, dan pendidikan Islam. Bagi umat Islam maka dasar agama Islam merupakan fondasi utama keharusan berlangsungnya pendidikan. Karena ajaran Islam bersifat universal yang kandungannya sudah tercakup seluruh aspek kehidupan ini.

BAB II

PEMBAHASAN

Akhir-akhir ini banyak para ahli yang mulai menyebarkan paham Long Live Education atau dengan kata lain pendidikan sepanjang hayat. Seruan tentang pendidikan proses tanpa akhir yang diupayakan oleh siapapun, terutama (sebagai tanggung jawab) negara. Sebagai sebuah upaya untuk meningkatkan kesadaran dan ilmu pengetahuan, pendidikan telah ada seiring dengan lahirnya peradaban manusia itu sendiri. Dalam hal inilah, letak pendidikan dalam masyarakat sebenarnya mengikuti perkembangan corak sejarah manusia itu sendiri. Tak heran jika R.S. Peters dalam bukunya The Philosophy of Education menandaskan bahwa pada hakekatnya pendidikan tidak mengenal akhir, karena kualitas kehidupan manusia terus meningkat.

Kemajuan pendidikan dalam masyarakat kapitalis saat ini adalah sejauh menghasilkan tenaga-tenaga kerja yang akan dapat membuat mesin-mesin industri berjalan. Ideologi kapitalis dalam dunia pendidikan dapat dengan mudah dilihat dari pelajaran yang dipecah-pecah menjadi kepingan-kepingan ilmu yang semuanya berujung dan berpangkal pada hubungan jual-beli. Hal ini secara nyata dapat dilihat dalam pelajaran ekonomi mulai tingkat TK, SD, SMP, SMU, hingga perguruan tinggi (S1, S2, S3, dst) prinsip ekonomi yang selalu harus dihafal dalam pelajaran ekonomi adalah dengan modal sekecil-kecilnya untuk memperoleh keuntungan sebanyak-banyaknya. Lalu semua substansi pelajaran ekonominya adalah bagaimana membuat produk bagus yang dapat dijual untuk mencari keuntungan, bagaimana menciptakan pasar, hingga bagaimana agar orang hanya bisa beli. Bukankah ini murni perspektif kapitalis (pemilik dan penumpuk modal) yang merusak substansi pendidikan sebagai upaya mewujudkan kemanusiaan universal?

Berbeda dengan Islam yang mengajarkan tentang pola belajar yang memang seharusnya diusahakan oleh manusia dalam sepanjang hayatnya (Long Live Education). Mengetahui hukum-hukum yang berkaitan dengan aktivitas kita sehari-hari adalah wajib hukumnya, sehingga Islam mendorong umatnya untuk menjadi umat yang cerdas dalam memandang kehidupan, problematika, dan solusinya. “Tuntutlah ilmu walaupun sampai ke negeri China”. Kadang-kadang kita lupa untuk apa sebenarnya kita menuntut ilmu, dan kita juga lupa apa hukumnya menuntut ilmu dalam agama Islam. Dalam hal tersebut, saya ingin mengingatkan kembali untuk apa sebenarnya, dan apa hukumnya kita menuntut ilmu dalam agama Islam. Hal ini saya kutip dari buku “Ilmu fiqih Islam” karangan Drs.H.Moh.Rifai Insya Allah tulisan ini bisa mengingatkan kembali dan akan menjadi patokan untuk kita melanjutkan perjalanan kita dalam menunt tilmu, baik ilmu dunia maupun ilmu akhirat. amin ya rabbal alamin.

A.  HUKUM MENUNTUT ILMU

Apabila kita memperhatikan isi Al-Quran dan Al-Hadist, maka terdapatlah beberapa suruhan yang mewajibkan bagi setiap muslim baik laki-laki maupun perempuan, untuk menuntut ilmu, agar mereka tergolong menjadi umat yang cerdas, jauh dari kabut kejahilan dan kebodohan. Menuntut ilmu artinya berusaha menghasilkan segala ilmu, baik dengan jalan bertanya, melihat atau mendengar. Perintah kewajiban menuntut ilmu terdapat dalam hadist Nabi Muhammad SAW: Artinya “Menuntut ilmu adalah fardhu bagi tiap-tiap muslim, baik laki-laki maupun
perempuan”. (HR. Ibn Abdulbari) Dari hadist ini kita memperoleh pengertian, bahwa Islam mewajibkan pemeluknya agar menjadi orang yang berilmu, berpengetahuan, mengetahui segala permasalahan dan jalan kemanfaatan; menyelami hakikat alam, dapat meninjau dan menganalisa segala pengalaman yang didapati oleh umat yang lalu, baik yang berhubungan dangan ‘aqaid dan ibadat, baik yang berhubungan dengan soal-soal keduniaan dan segala kebutuhan hidup.

Nabi Muhammad SAW bersabda: Artinya  “Barang siapa menginginkan soal-soal yang berhubungan dengan dunia, wajiblah
ia memiliki ilmunya ; dan barang siapa yang ingin (selamat dan berbahagia) diakhirat, wajiblah ia mengetahui ilmunya pula; dan barang siapa yang meginginkan kedua-duanya, wajiblah ia memiliki ilmu kedua duanya pula” (HR. Bukhari dan Muslim). Islam mewajibkan kita menuntut ilmu-ilmu dunia yang memberi manfaat dan berguna untuk menuntut kita dalam hal-hal yang berhubungan dengan kehidupan kita di dunia, agar tiap-tiap muslim jangan picik ; dan agar setiap muslim dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan yang dapat membawa kemajuan bagi penghuni dunia ini dalam batas-batas yang diridhai Allah SWT. Demikian pula Islam mewajibkan kita menuntut ilmu akhirat yang menghasilkan natijah, yakni ilmu yang diamalkan sesuai dengan perintah-perintah syara’. Hukum wajibnya perintah menuntut ilmu itu adakalanya wajib ‘ain dan adakalnya wajib kifayah. Ilmu yang wajib ‘ain dipelajari oleh mukallaf yaitu yang perlu diketahui untuk meluruskan ‘aqidah yang wajib dipercayai oleh seluruh muslimin ; dan yang perlu diketahui untuk melaksanakan pekerjaan-pekerjaan yang difardhukan atasnya, seperti shalat, puasa, zakat dan haji. Disamping itu perlu dipelajari ilmu akhlak untuk mengetahui adab sopan santun yang perlu kita laksanakan dan tingkah laku yang harus kita tinggalkan. Disamping itu harus pula mengetahui kepandaian dan keterampilan yang menjadi tonggak hidupnya. Adapun pekerjaan-pekerjaan yang tidak dikerjakan sehari-hari maka diwajibkan mempelajarinya kalau dikehendaki akan melaksanakannya, seperti seseorang yang hendak memasuki gapura pernikahan, seperti syarat-syarat dan rukun-rukunnya dan segala yang di haramkan dan dihalalkan dalam menggauli istrinya. Sedang ilmu yang wajib kifayah hukum mempelajarinya, ialah ilmu-ilmu yang hanya menjadi pelengkap, misalnya ilmu tafsir, ilmu hadist dan sebagainya.

B.  MENUNTUT ILMU SEBAGAI IBADAT

Dilihat dari segi ibadat, sungguh menuntut ilmu itu sangat tinggi nilai dan pahalanya, sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW: Artinya “Sungguh sekiranya engkau melangkahkan kakinya di waktu pagi (maupun petang), kemudian mempelajari satu ayat dari Kitab Allah (Al-Quran), maka pahalanya lebih baik daripada ibadat satu tahun”. Dalam hadist lain dinyatakan: Artinya “Barang siapa yang pergi untuk menuntut ilmu, maka dia telah termasuk golongan sabilillah (orang yang menegakkan agama Allah) hingga ia sampai pulang kembali”. Mengapa menuntut ilmu itu sangat tinggi nilainya dilihat dari segi
ibadat, karena amal ibadat yang tidak dilandasi dengan ilmu yang
berhubungan dengan itu, akan sia-sialah amalnya. Syaikh Ibnu Ruslan dalam hal ini menyatakan: Artinya “Siapa saja yang beramal (melaksanakan amal ibadat) tanpa ilmu, maka segala amalnya akan ditolak, yakni tidak diterima”.

C. DERAJAT ORANG YANG BERILMU

Kalau kita telah mempelajari dan memiliki ilmu-ilmu itu, apakah kewajiban kita yang harus ditunaikan? Kewajiban yang harus ditunaikan ialah mengamalkan segala ilmu itu, sehingga menjadi ilmu yang bermanfaat, baik untuk diri kita sendiri maupun bagi orang lain. Agar bermanfaat bagi orang lain hendaklah ilmu-ilmu itu kita ajarkan kepada mereka. Mengajarkan ilmu-ilmu ialah memberi penerangan kepada mereka dengan uraian lisan, atau dengan melaksanakan sesuatu amal di hadapan mereka, atau dengan jalan menyusun dan mengarang buku-buku untuk dapat diambil manfaatnya. Mengajarkan ilmu kecuali memang diperintah oleh agama, sungguh tidak disangkal lagi, bahwa mengajar adalah suatu pekerjaan yang seutama-utamanya. Nabi diutus ke dunia inipun dengan tugas mengajar, sebagaimana sabdanya: Artinya : “Aku diutus ini, untuk menjadi pengajar”.(HR. Baihaqi). Sekiranya Allah tidak membangkitkan Rasul untuk menjadi guru manusia, guru
dunia, tentulah manusia tinggal dalam kebodohan sepanjang masa. Walaupun akal dan otak manusia mungkin menghasilkan berbagai ilmu
pengetahuan, namun masih ada juga hal-hal yang tidak dapat dijangkaunya, yaitu hal-hal yang diluar akal manusia. Untuk itulah Rasul Allah dibangkitkan di dunia ini. Mengingat pentingnya penyebaran ilmu pengetahuan kepada manusia/masyarakat secara luas, agar mereka tidak dalam kebodohan dan kegelapan, maka diperlukan kesadaran bagi para mualim, guru dan ulama, untuk beringan tangan menuntun mereka menuju kebahagian dunia dan akhirat. Bagi para guru dan ulama yang suka menyembunyikan ilmunya, mendapat ancaman, sebagaimana sabda Nabi Artinya: ”Barang siapa ditanya tentang sesuatu ilmu, kemudian menyembunyikan (tidak mau memberikan jawabannya), maka Allah akan mengekangkan (mulutnya), kelak dihari kiamat dengan kekangan ( kendali) dari api neraka”.(HR Ahmad).

BAB III

PENUTUP

Sebagai seorang muslim, wajiblah untuk kita memperdalam ilmu untuk masa depan kita. Marilah kita menuntut ilmu pengetahuan, sesempat mungkin dengan tidak ada hentinya tanpa batas sampai ke liang kubur, dengan ikhlas dan tekad yang kuat mengamalkan dan menyumbangkannya kepada masyarakat luas, agar kita semua dapat mengenyam hasil dan buahnya kelak.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.muslimaccess.com/quraan/arabic/002.asp

http://3gplus.wordpress.com/2008/04/21/sejarah-perkembangan-islam-di-dunia/

Ibnu Katsir. Qishashul Anbiya’. Darul Fikr. Beirut. 1992

Salim Bahreisy, H. 1980, Sejarah Hidup Nabi-Nabi. Bina Ilmu. Surabaya.

Syed Ali Asraf. 1996, The Propets. Ta-Ha Publishers Ltd. CV Bintang Timur. Surabaya.

Tafsir, Ahmad. 2008, Ilmu Pendidikan Dalam Perspektif Islam. PT Remaja Rosdakarya. Bandung.

Zuhairini, dkk, 1997, Sejarah Pendidikan Islam, Bumi Aksara ,Jakarta.

tugas antropologi

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Arti kosakata adopsi adalah prosedur yang membuat seseorang menjadi anggota resmi dan diasuh oleh keluarga baru. Adopsi umum terjadi dalam masyarakat sehingga anak adopsi bisa memahami bahwa dirinya bukan satu-satunya anak yang diadopsi.

Anak merupakan suatu hal yang penting dalam keluarga. Kurang lengkaplah bila dalam satu keluarga tidak dikaruniai seorang anak. Di Indonesia, sekarang l;agi marak-maraknya bayi dibuang oleh orang tua kandungnya sendiri, tindakan aborsi, penyiksaan terhadap anaknya sendiri, hingga pembunuhan anak yang dilakukan oleh orang tuanya sendiri. Para orang tua-orang tua seperti itulah yang tidak memiliki tanggung jawab bahkan tidak mempunyai hati nurani. Mereka tidak berpikir bahwa masih banyak orang diluar sana ingin sekali mempunyai anak. Ada yang bertahun-tahun berumah tangga tapi belum juga dikaruniai anak.

Pasangan suami istri yang tidak mempunyai anak atau yang memutuskan untuk tidak mempunyai anak dapat mengajukan permohonan pengesahan atau pengangkatan anak. Demikian juga bagi mereka yang memutuskan untuk tidak menikah atau tidak terikat dalam perkawinan.

Ada bermacam-macam alasan mengapa pasangan suami istri memutuskan untuk mengadopsi seorang anak, bisa dikarenakan tidak bisa mempunyai anak atau yang memutuskan untuk tidak mempunyai anak sehingga hanya ingin lewat adopsi anak saja, atau karena alasan kemanusiaan karena anak tersebut ditinggalkan oleh orangtuanya. Apapun itu alasannya, tampaknya kebutuhan mengadopsi anak semakin dekat dengan kehidupan kita. Lalu dengan adanya hal tersebut langkah-langkah apa yang harus diambil agar anak angkat tersebut mempunyai kekuatan hukum.

B. Rumusan Masalah

Setelah membaca latar belakang masalah yang dipaparkan diatas dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :

1.      Apa itu adopsi?

2.      Siapa saja yang dapat mengajukan permohonan adopsi ?

3.      Bagaimana Tata cara mengadopsi anak?

4.      Apa saja akibat hukum pengangkatan/adopsi anak tersebut?

5.      Bagaimana pengangkatan anak WNI oleh WNA?

C. Tujuan

Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka tujuan yang ingin dicapai adalah sebagai berikut :

1.      Untuk mengetahui pengertian adopsi

2.      Untuk mengetahui siapa saja yang berhak untuk mengajukan permohonan adopsi anak.

3.      Untuk mengetahui cara-cara atau syarat-syarat mengadopsi anak.

4.      Untuk mengetahui hukum-hukum yang berlaku dalam pengadopsian anak.

5.      Untuk mengetahui  tata cara pengangkatan anak WNI oleh WNA.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Adopsi

Pengertian adopsi dapat dilihat dari dua sudut pandang, yaitu pengertian secara etimologi dan terminologi.

a. Secara Etimologi

Adopsi berasal dari kata adoptie dalam Bahasa Belanda, atau adopt (adoption) dalam Bahasa Inggris yang berarti mengangkat anak / pengangkatan anak sebagai anak kandung. Istilah tersebut dalam kenyataannya secara utuh dialihkan ke dalam Bahasa Indonesia menjadi adopsi yang sama artinya dengan mengangkat anak/pengangkatan anak. Jadi, penekanannya pada persamaan status anak angkat dari hasil pengangkatan anak sebagai anak kandung.

Dalam Bahasa Arab disebut tabbanni yang menurut Mahmud Yunus diartikan dengan “mengambil anak angkat”, sedangkan dalam Kamus Munjid diartikan ittikhadzahu ibnan, yaitu menjadikannya sebagai anak.

b. Secara Terminologi

Menurut Wirjono Projodikoro, anak angkat adalah seorang bukan keturunan dua orang suami istri, yang diambil dan dipelihara dan diperlakukan sebagai anak keturunannya sendiri dan akibat hukum dari pengangkatan tersebut bahwa anak itu mempunyai kedudukan hukum terhadap yang mengangkatnya, yang sama sekali tidak berbeda dengan kedudukan hukum anak keturunan sendiri. Sedangkan Menurut Poerwadarmanta dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia dijumpai arti anak angkat, yaitu “anak orang lain yang diambil dan disamakan dengan anaknya sendiri.

Adopsi adalah suatu cara untuk mengadakan hubungan antara orang tua dan anak yang diatur dalam pengaturan perundang-undangan yang biasanya dilaksanakan untuk mendapatkan ahli waris atau untuk mendapatkan anak bagi orang tua yang tidak mempunyai anak. Akibat dari adopsi yang demikian itu bahwa anak yang diadopsi akan memiliki status sebagai anak kandung yang sah dengan segala hak dan kewajiban. Sebelum melaksanakan adopsi itu calon orang tua harus memiliki syarat-syarat untuk benar-benar menjamin kesejahteraan bagi anak.

Menurut Hilman Hadikusuma, anak angkat adalah anak orang lain yang dianggap anak sendiri oleh orang tua angkat dengan resmi menurut hukum adat setempat, dikarenakan tujuan kelangsungan keturunan dan atau pemeliharaan akan harta kekayaan rumah.

Menurut Soerjono Soekanto, pengangkatan anak adalah sebagai suatu perbuatan mengangkat anak untuk dijadikan anak sendiri, atau secara umum berarti mengangkat seseorang dalam kedudukan tertentu yang menyebabkan timbulnya hubungan yang seolah-olah didasarkan pada faktor hubungan darah. Adopsi harus dibedakan dengan pengangkatan anak dengan tujuan semata-mata untuk pemeliharaan anak saja. Dalam hal ini anak tidak mempunyai kedudukan sama dengan anak kandung dalam hal warisan.

Rumusan yang diberikan oleh JA. Nota yang dikutip Purnadi Purbotjaroko mengenai adopsi adalah sebagai suatu lembaga hukum yang menyebabkan seorang beralih ke hubungan kekeluargaan lain, sehingga timbul hubungan-hubungan hukum yang sah dengan orang tuanya.

Di Jawa Tengah pengangkatan anak menurut M.M Djojodiguno dan Raden Tirtawinata, adalah pengangkatan anak orang lain dengan maksud supaya anak itu menjadi anak dari orang tua angkatnya. Ditambahkan bahwa adopsi itu dilakukan sedemikian rupa, sehingga anak itu baik secara lahir maupun batin merupakan anak sendiri.

B. Pihak-pihak  yang dapat mengajukan adopsi

1.      Pasangan Suami Istri

Ketentuan mengenai adopsi anak bagi pasangan suami istri diatur dalam SEMA No.6 tahun 1983 tentang penyempurnaan Surat Edaran Nomor 2 tahun 1979 tentang pemeriksaan permohonan pengesahan/pengangkatan anak. Selain itu Keputusan Menteri Sosial RI No. 41/HUK/KEP/VII/1984 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perizinan Pengangkatan Anak juga menegaskan bahwa syarat untuk mendapatkan izin adalah calon orang tua angkat berstatus kawin dan pada saat mengajukan permohonan pengangkatan anak, sekurang-kurangnya sudah kawin lima tahun. Keputusan Menteri ini berlaku bagi calon anak angkat yang berada dalam asuhan organisasi sosial.

2.      Orang Tua Tunggal

a.       Staatblaad 1917 No. 129

Staatblaad ini mengatur tentang pengangkatan anak bagi orang-orang Tionghoa yang selain memungkinkan pengangkatan anak oleh Anda yang terikat perkawinan, juga bagi yang pernah terikat perkawinan (duda atau janda). Namun bagi janda yang suaminya telah meninggal dan sang suami meninggalkan wasiat yang isinya tidak menghendaki pengangkatan anak, maka janda tersebut tidak dapat melakukannya.

Pengangkatan anak menurut Staatblaad ini hanya dimungkinkan untuk anak laki-laki dan hanya dapat dilakukan dengan Akte Notaris. Namun Yurisprudensi (Putusan Pengadilan Negeri Istimewa Jakarta) tertanggal 29 Mei 1963, telah membolehkan mengangkat anak perempuan.

b.      Surat Edaran Mahkamah Agung No.6 Tahun 1983

Surat Edaran Mahkamah Agung No. 6 tahun 1983 ini mengatur tentang pengangkatan anak antar Warga Negara Indonesia (WNI). Isinya selain menetapkan pengangkatan yang langsung dilakukan antara orang tua kandung dan orang tua angkat (private adoption), juga tentang pengangkatan anak yang dapat dilakukan oleh seorang warga negara Indonesia yang tidak terikat dalam perkawinan yang sah/belum menikah (single parent adoption). Jadi, jika seseorang belum menikah atau seseorang  memutuskan untuk tidak menikah dan seseorang ingin mengadopsi anak, ketentuan ini sangat memungkinkan seseorang untuk melakukannya.

C. Tata Cara Pengadopsian Anak

Surat Edaran Mahkamah Agung RI No.6/83 yang mengatur tentang cara mengadopsi anak menyatakan bahwa untuk mengadopsi anak harus terlebih dahulu mengajukan permohonan pengesahan/pengangkatan kepada Pengadilan Negeri di tempat anak yang akan diangkat itu berada.

Bentuk permohonan itu bisa secara lisan atau tertulis, dan diajukan kepada panitera. Permohonan diajukan dan ditandatangani oleh pemohon sendiri atau kuasanya, dengan dibubuhi materai secukupnya dan dialamatkan kepada Ketua Pengadilan Negeri yang daerah hukumnya meliputi tempat tinggal/domisili anak yang akan diangkat .

Dalam hal calon orang tua angkat didampingi oleh kuasanya maka hal ini berarti pemohon atau calon orang tua angkat tetap harus hadir dalam pemeriksaan dipersidangan di Pengadilan Negeri.

Isi permohonan

Adapun isi Permohonan yang dapat diajukan adalah:

1. Motivasi mengangkat anak, yang semata-mata berkaitan atau demi masa depan anak tersebut.

2. Penggambaran kemungkinan kehidupan anak tersebut di masa yang akan datang.

Untuk itu dalam setiap proses pemeriksaan, seseorang juga harus membawa dua orang saksi yang mengetahui seluk beluk pengangkatan anak tersebut. Dua orang saksi itu harus pula orang yang mengetahui betul tentang kondisi dirinya sendiri (baik moril maupun materil) dan memastikan bahwa seseorang tersebut akan betul-betul memelihara anak tersebut dengan baik.

Dalam hal calon anak angkat tersebut berada dalam asuhan suatu yayasan sosial maka harus dilampirkan surat izin tertulis Menteri Sosial bahwa yayasan yang bersangkutan telah diizinkan bergerak dibidang kegiatan pengangkatan anak. Calon anak angkat yang berada dalam asuhan Yayasan Sosial yang dimaksud diatas harus pula mempunyai izin tertulis dari Menteri Sosial atau Pejabat yang ditunjuk bahwa anak tersebut diizinkan untuk diserahkan sebagai anak angkat.

Yang dilarang dalam permohonan

Ada beberapa hal yang tidak diperkenankan dicantumkan dalam permohonan pengangkatan anak, yaitu:

1. Menambah permohonan lain selain pengesahan atau pengangkatan anak.

2. Pernyataan bahwa anak tersebut juga akan menjadi ahli waris dari pemohon.

Ini terjadi karena putusan yang dimintakan kepada Pengadilan harus bersifat tunggal, tidak ada permohonan lain dan hanya berisi tentang penetapan anak tersebut sebagai anak angkat dari pemohon, atau berisi pengesahan saja.

Mengingat bahwa Pengadilan akan mempertimbangkan permohonan Anda, maka Anda perlu mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik, termasuk pula mempersiapkan bukti-bukti yang berkaitan dengan kemampuan finansial atau ekonomi. Bukti-bukti tersebut akan memberikan keyakinan kepada majelis hakim tentang kemampuan Anda dan kemungkinan masa depan anak tersebut. Bukti tersebut biasanya berupa slip gaji, Surat Kepemilikan Rumah, deposito dan sebagainya.

Pencatatan di kantor Catatan Sipil

Setelah permohonan disetujui Pengadilan, seseorang akan menerima salinan Keputusan Pengadilan mengenai pengadopsian anak. Salinan yang  diperoleh ini harus dibawa ke kantor Catatan Sipil setempat untuk menambahkan keterangan dalam akte kelahirannya. Dalam akte tersebut dinyatakan bahwa anak tersebut telah diadopsi dan didalam tambahan itu disebutkan pula nama kita sebagai orang tua angkatnya.

D. Akibat Hukum Pengangkatan Anak

1.      Perwalian

Dalam hal perwalian, sejak putusan diucapkan oleh pengadilan, maka orang tua angkat menjadi wali dari anak angkat tersebut. Sejak saat itu pula, segala hak dan kewajiban orang tua kandung beralih pada orang tua angkat. Kecuali bagi anak angkat perempuan beragama Islam, bila dia akan menikah maka yang bisa menjadi wali nikahnya hanyalah orangtua kandungnya atau saudara sedarahnya.

2.      Waris

Khazanah hukum kita, baik hukum adat, hukum Islam maupun hukum nasional, memiliki ketentuan mengenai hak waris. Ketiganya memiliki kekuatan yang sama, artinya seseorang bisa memilih hukum mana yang akan dipakai untuk menentukan pewarisan bagi anak angkat.

Hukum Adat :

Bila menggunakan lembaga adat, penentuan waris bagi anak angkat tergantung kepada hukum adat yang berlaku. Bagi keluarga yang parental, Jawa misalnya pengangkatan anak tidak otomatis memutuskan tali keluarga antara anak itu dengan orangtua kandungnya. Oleh karenanya, selain mendapatkan hak waris dari orangtua angkatnya, dia juga tetap berhak atas waris dari orang tua kandungnya. Berbeda dengan di Bali, pengangkatan anak merupakan kewajiban hukum yang melepaskan anak tersebut dari keluarga asalnya ke dalam keluarga angkatnya. Anak tersebut menjadi anak kandung dari yang mengangkatnya dan meneruskan kedudukan dari bapak angkatnya (M. Buddiarto, S.H, Pengangkatan Anak Ditinjau Dari Segi Hukum, AKAPRESS, 1991).

Pengadopsian anak angkat di dalam hukum adat Indonesia harus terang, artinya wajib dilakukan dengan upacara adat serta dengan bantuan kepala adat.

Hukum Islam :

Dalam hukum Islam, pengangkatan anak tidak membawa akibat hukum dalam hal hubungan darah, hubungan wali-mewali dan hubungan waris mewaris dengan orang tua angkat. Ia tetap menjadi ahli waris dari orang tua kandungnya dan anak tersebut tetap memakai nama dari ayah kandungnya (M. Budiarto, S.H, Pengangkatan Anak Ditinjau Dari Segi hukum, AKAPRESS, 1991).

Pada prinsipnya dalam hukum Islam, hal pokok dalam kewarisan adalah adanya hubungan darah atau arhaam.

Namun anak angkat dapat mewaris dengan jalan wasiat wajibah sesuai dengan ketentuan Pasal 209 Kompilasi Hukum Islam bahwa seorang anak angkat berhak 1/3 – sepertiga – bagian dari Harta Peninggalan orangtua angkatnya sebagai suatu wasiat wajibah.

Peraturan Per-Undang-undangan hukum perdata barat atau BW :

Dalam Staatblaad 1917 No. 129, akibat hukum dari pengangkatan anak adalah anak tersebut secara hukum memperoleh nama dari bapak angkat, dijadikan sebagai anak yang dilahirkan dari perkawinan orang tua angkat dan menjadi ahli waris orang tua angkat. Artinya, akibat pengangkatan tersebut maka terputus segala hubungan perdata, yang berpangkal pada keturunan karena kelahiran, yaitu antara orang tua kandung dan anak tersebut. Karena status anak angkat sama dengan anak kandung dari orang tua angkatnya maka dengan demikian pembagian harta warisan berlaku sama dengan anak kandung seperti tertuang dalam Pasal 857 KUHPerdata dan berlaku “legitieme portie” pasal 913 sampai dengan pasal 929.

E. Pengangkatan Anak WNI oleh WNA

Untuk itu akan diperiksa dan diteliti:

1.      Surat nikah calon Orang Tua Angkat.

2.      Surat lahir mereka

3.      Surat keterangan kesehatan

4.      Surat keterangan pekerjaan dan penghasilan calon Orang Tua Angkat (suami-isteri)

5.      Persetujuan atau izin untuk mengangkat anak/bayi Indonesia dari instansi yang berwenang dari negara asal orang tua angkat.

6.      Surat penelitian/keterangan dari instansi/lembaga sosial yang berwenang dari negara asal orang tua angkat.

Pengangkatan anak WNI oleh WNA dimungkinkan, apabila telah memenuhi syarat-syarat yang telah ditentukan. Menurut Keputusan Menteri Sosial RI, No: 41/HUK/KEP/VII/1984 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perizinan Pengangkatan Anak, dalam lampirannya disebutkan:

Pengangkatan anak warga negara Indonesia oleh warga negara asing.

1.      Calon orang tua angkat .

a.       Berstatus kawin dan berumur minimal 25 tahun, maksimal 45 tahun

b.      Pada saat mengajukan permohonan pengangkatan anak sekurang-kurangnya sudah kawin 5 (lima) tahun dengan mengutamakan keadaannya sebagai berikut :

–          Tidak mungkin mempunyai anak (dengan surat keterangan dokter kebidanan/dokter ahli), atau

–          Belum mempunyai anak, atau

–          Mempunyai anak kandung seorang, atau

–          Mempunyai anak angkat seorang dan tidak mempunyai anak kandung.

c.       Dalam keadaan mampu ekonomi dan sosial berdasarkan surat keterangan dari negara asal pemohon;

d.      Persetujuan tertulis dari Pemerintah Negara asal pemohon;

e.       Berkelakuan baik berdasarkan surat keterangan dari Kepolisian RI;

f.       Dalam keadaan sehat jasmani dan rohani berdasarkan surat keterangan dari dokter Pemerintah RI;

g.      Telah berdomisili dan bekerja tetap di Indonesia sekurang-kurang 3 (tiga) tahun berdasarkan surat keterangan dari pejabat yang berwenang serengah-rendahnya Bupati/Walikota/Kepala Daerah Tingkat II setempat;

h.      Telah memelihara dan merawat anak yang bersangkutan sekurang-kurangnya :

–          6 (enam) bulan untuk di bawah umur 3 (tiga) tahun.

–          1 (satu) tahun untuk anak umur 3 (tiga) tahun sampai 5 (lima) tahun sampai 5 (lima) tahun.

i.        Mengajukan pernyataan tertulis bahwa pengangkatan anak semata-mata untuk kepentingan kesejahteraan anak.

2.      Calon anak angkat

a.       berumur kurang dari 5 (lima) tahun

b.      berada dalam asuhan organisasi social

c.       persetujuan dari orang tua/wali (apabila diketahui ada).

3.      Laporan sosial

Untuk pengangkatan anak asing Undang-undang No 62 tahun 1958 tentang kewaranegaraan Republik Indonesia pada pasal 2, yang dikatakan :

Ayat (1) Anak asing yang belum berumur 5 tahun yang diangkat oleh seorang warganegara Republik Indonesia, memperoleh kewarganegaraan Repuplik Indonesia, apabila pengangkatan itu dinyatakan sah oleh Pengadilan Negeri dari tempat tinggal orang yang mengangkat anak itu.

Ayat (2) Pernyataan sah oleh Pengadilan Negeri termaksud harus dimintakan oleh orang yang mengangkat tersebut dalam satu tahun setelah Undang-undang ini mulai berlaku.

Dalam penjelasannya dikatakan adakalanya anak yang diangkat itu adalah anak asing, maka pemberian kewargaan negaran Republik Indonesia kepada anak angkat itu hendaknya dibatasi pada anak yang masih muda. Tujuan pengangkatan anak asing oleh seorang warga negara Republik Indonesia adalah terutama untuk kepentingan kesejahteraan anak. Materi ketentuan pasal 2 dan penjelasan umum Undang- undang No. 62 tahun 1958 antara lain:

–          Batas usai anak yang boleh diangkat dibawah umur 5 tahun.pengangkatan termasud harus disahkan oleh pengadilan negeri dalam jangka waktu satu tahun setelah pengangkatan anak.

–          Anak asing yang diangkat sebagai anak angkat oleh seorang warganegara Republik Indonesia termaksud diarahkan agar benar-benar dapat merasakan dan menyakini dirinya warganegara Republik Indonesia.

Undang-undang No. 4 tahun 1970 tentang kesejahteraan Anak Dalam Undang-undang ini ditentukan motif dan anak yang dikehendaki dalam pengaturan hukum tentang pengangkatan anak, yaitu untuk kepentingan kesejahteraan anak. Pasal 12 berbunyi:

1.                       Pengangkatan anak menurut adat dan kebiasaan dilaksanakan dengan mengutamakan kepentingan kesejahteraan anak.

2.                       Kepentingan kesejahteraan anak yang dimaksud ayat (1) diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.

3.                       Pengangkatan anak untuk kepentingan kesejahteraan yang dilakukan diluar adat dan kebiasaan, dilaksanakan berdasarkan peraturan perundang-undangan.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan rumusan tersebut di atas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa pengertian adopsi secara umum adalah suatu tindakan mengalihkan seseorang anak dari kekuasaan orang tua kandungnya ke dalam kekuasaan orang tua angkatnya, untuk dipelihara dan diperlakukan sebagai anak kandungnya sendiri, sehingga dengan sendirinya anak angkat mempunyai hak dan kedudukan yang sama seperti anak kandung. Pihak-pihak yang terlibat dalam hal terjadinya pengangkatan anak adalah sebagai berikut:

a. Pihak orang tua kandung, yang menyediakan anaknya untuk diangkat.

b. Pihak orang tua baru, yang mengangkat anak.

c. Hakim atau petugas lain yang berwenang mengesahkan pengangkatan anak.

d. Pihak perantara, yang dapat secara individual atau kelompok ( badan, organisasi ).

e. Pembuatan Undang-Undang yang merumuskan ketentuan pengangkatan anak dalam peraturan perundang-undangan.

f. Anggota keluarga masyarakat lain, yang mendukung atu mengahmbat pengangkatan anak.

g. Anak yang diangkat, yang tidak dapat menghindarkan diri dari perlakuan yang menguntungkan atau merugikan dirinya.

Selain itu dalam mengadopsi anak di Indonesia mempunyai aturan-aturan serta hukumnya sendiri. Dimana hukum-hukum tersebut tercantum dalam Undang-undang yang berlaku di Indonesia. Misalnya saja, dalam  Undang-undang No. 4 tahun 1970 tentang kesejahteraan Anak dalam Undang-undang ini ditentukan motif dan anak yang dikehendaki dalam pengaturan hukum tentang pengangkatan anak, yaitu untuk kepentingan kesejahteraan anak yang tercantum pada Pasal 12. Selain itu juga dalam Keputusan Menteri Sosial RI, No: 41/HUK/KEP/VII/1984 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perizinan Pengangkatan Anak. Didalam agama dan di masyarakat pengadopsian anak memiliki hukum sendiri-sendiri seperti yang tercantum dalam bukunya M. Buddiarto, S.H, Pengangkatan Anak Ditinjau Dari Segi Hukum, AKAPRESS, 1991. Sehingga kita tidak bisa seenaknya saja mengadopsi anak. Tanggung jawab juga harus dimiliki seseorang apabila dirinya ingin mengadopsi anak.

B. Saran

1.      Pelaksanaan perlindungan terhadap anak dirasakan masih kurang. Seharusnya untuk mewujudkan perlindungan hukum yang diharapkan diperlukan koordinasi dari berbagai pihak, baik masyarakat, organisasisosial, maupun pemerintah.

2.      Dalam Pelaksanaan pengangkatan anak, anak rentan untuk menjadi obyek oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Seharusnya ada lembaga khusus yang mengawasi pelaksanaan adopsi baik pra atau pasca adopsi.

DAFTAR PUSTAKA

© 2010, LBH APIK Jakarta; Jl. Raya Tengah No.31 Rt. 01/09, Kramatjati, Jakarta Timur

13540
Telp. 021-87797289

Fax.:02187793300,

e-mail: apiknet@centrin.net.id

M. Buddiarto, S.H, Pengangkatan Anak Ditinjau Dari Segi Hukum, AKAPRESS, 1991

Muderis, Zaini. 2002. Adopsi Suatu Tinjauan dari Tiga sistem Hukum. Bina Aksara. Jakarta. Hal.4

Soerjono, Soekanto. 1989. Intisari Hukum Keluarga, Citra Aditya Bakti. Bandung. Hal. 52

http://eprints.undip.ac.id/18419/1/NOVI_KARTININGRUM.pdf

« Older entries